Kalam Ulama - SANAD DALAILUL KHOIROT LIRBOYO, SHAHIHKAH? - Gus Ahmad Syauqi Budeiri, mahasiswa di Ma'had Imam Malik kota Tetouan, melayangkan pertanyaan mengenai sanad kitab Dalailul Khairat karya Imam Abu Abdillah Muhammad bin Sulaiman Al-Jazuli kepada Maulana Al-Imam Al-Allamah Al-Muhaddits Asy-Syarif Sayyidi Dr. Abdul Mun'im ibn Ash-Shiddiq Al-Ghumari Al-Idrisi Al-Hasani. Oleh Maulana Al-Imam, sanad tersebut diserahkan kepada saya untuk diteliti. Sanad tersebut sebagai berikut. عن الشيخ أحمد إدريس مرزوقي عن شيخه الشيخ مرزوقي دخلان عن شيحه عبد الكريم عن شيخه الشيخ هاشم أشعري عن شيخه الشيخ دمياطي بن عبد الله الترمسي عن الشيخ محفوظ بن عبد الله الترمسي (ح) عن الشيخ أحمد إدريس مرزوقي عن الشيخ دلهر النحروي بن عبد الرحمن وعن الشيخ بيضاوي بن عبد العزيز اللاسمي وعن الشيخ عبد الحليم بن صديق الجمباري عن الشيخ هاشيم أشعري عن الشيخ محفوظ بن عبد الله الترمسي عن الشيخ محمد أمين بن أحمد رضوان المدني عن الشيخ يوسف المدني عن الشيخ محمد بن أحمد المذغوري عن الشيخ محمد بن أحمد بن أحمد المشنى عن الشيخ أحمد إبن الحاج عن الشيخ عبد القادر الفاسي عن الشيخ أحمد المقري عن الشيخ أحمد بن أبي العباس الصماعي عن الشيخ أحمد بن موسى السملالي عن الشيخ عبد العزيز التباع عن المؤلف الشيخ أبي عبد الله محمد بن سليمان الجزولي. Dari Syekh Ahmad Idris Marzuqi dari Syekh Marzuqi Dahlan dari Syekh Abdul Karim dari Syekh Hasyim Asy'ari dari gurunya, Syekh Dimyathi bin Abdullah At-Tarmasi, dari Syekh Mahfudz bin Abdullah At-Tarmasi. Juga dari jalur Syekh Ahmad Idris Marzuqi dari Syekh Dalhar Nahrawi bin Abdurrahman dari Syekh Baidhawi bin Abdul Aziz Al-Lasmi dari Syekh Abdul Halim bin Shiddiq Al-Jimbari dari Syekh Hasyim Asy'ari dari Syekh Mahfudz bin Abdullah At-Tarmasi dari Syekh Muhammad Amin bin Ahmad Ridhwan Al-Madani dari Syekh Yusuf Al-Madani dari Syekh Muhammad bin Ahmad Al-Madzghuri dari Syekh Muhammad bin Ahmad bin Ahmad Al-Musyanna dari Syekh Ahmad ibn Al-Hajj dari Syekh Abdul Qadir Al-Fasi dari Syekh Ahmad Al-Muqri dari Syekh Ahmad bin Abul Abbas Ash-Shuma'i dari Syekh Ahmad bin Musa As-Samlali dari Syekh Abdul Aziz At-Tabba' dari Syekh Abu Abdillah Muhammad bin Sulaiman Al-Jazuli. Adapun kesimpulan saya sebagai berikut. Pertama, sanad ini adalah sanad Maqlub sebab ada rawi yang berputar namanya. Kalau diperhatikan perawi Syekh Muhammad Amin bin Ahmad Ridhwan Al-Madani (1252–1329 H) mengambil dari Syekh Yusuf Al-Madani. Ini kurang tepat. Seharusnya Syekh Muhammad Amin bin Ahmad Ridhwan Al-Madani mengambil dari Syekh Ali bin Yusuf Al-Madani. Sebab Syekh Muhammad Amin memang sezaman dengan beliau dengan dalil bahwa penulis kitab Dzafrul Amani, Syekh Muhammad Abdul Hayy Al-Laknawi, yang mengambil ijazah dari beliau pada tahun 1200 di toko beliau di Madinah. Syekh Ali, atau Ali bin Yusuf Malik Bisyli Al-Madani Al-Hariri memang dikenali dengan ahli kitab Dalailul Khairat. Beliau adalah seorang pedagang sutera di Madinah. Toko beliau dekat dengan Bab Salam atau Bab Rahmah. Beliau mampu melayani pemberi seraya mendengarkan bacaan kitab Dalail murid-muridnya dan membenarkan jika ada salah. Kedua, sanad ini munqati sebab ada rawi yang terputus. Syekh Ali bin Yusuf Al-Madani tidak ada catatan ke Maroko, sedang Syekh Muhammad bin Ahmad Al-Madghuri (1173–1273 H) tinggal di Maroko. Kemungkinan ada wasilah di sini atau bertemu saat musim haji. Selain itu, Syekh Ahmad bin Musa As-Samlali memang bertemu dan semasa dengan Syekh Abdul Aziz At-Tabba, hanya saja tidak tsabit atasnya pengambilan. Kemungkinan As-Samlali mengambil dari gurunya, Al-Quthb Abdullah Al-Ghazwani Al-Marrakasyi, yang merupakan murid At-Tabba. Sebagaimana ditulis oleh Al-Musnid Syekh Muhammad Yasin bin Muhammad Isa Al-Fadani Al-Makki dalam ta'liq beliau terhadap Kifayatul Mustafid. Hanya saja Al-Fadani menyebut dengan nama Al-Ghazni. Kemungkinan salah cetak. Ketiga, sanad ini majhul sebab ada rawi yang tak dikenali. Dia adalah Syekh Muhammad bin Ahmad bin Ahmad Al-Musyanna yang mengambil riwayat dari Ahmad ibn Al-Hajj (1042–1109 H) dan yang mengambil daripada beliau Syekh Muhammad bin Ahmad Al-Madghuri atau Al-Alawi Al-Madghuri (1173–1273 H). Saya sudah mencari di berbagai sumber, khususnya kitab Al-A'lam Al-Maghribi, dan saya tidak menemukan orang ini. Senadainya orang ini benar ada, saya rasa namanya adalah Muhammad bin Ahmad bin Ahmad Al-Mutsanna, bukan Al-Musyanna. Sebab tak ada nama keluarga maupun daerah Al-Musyanna di Maroko yang saya temukan. Al-Mutsanna kemungkinan sebab ayahnya namanya Ahmad, membedakan dengan nama kakeknya yang juga Ahmad. Orang dengan nama seperti ini adalah perawi hadis di zaman salaf, bukan sufi di masa khalaf. Kalaupun orang ini ada, maka ini kemungkinan ia menutup nama orang di atasnya, sekitar satu atau dua. Riwayat beliau kemungkinan munqati atau mu'dhal. Sebab jarak wafat Ibn Al-Hajj dengan lahir Al-Madghuri saja 64 tahun. Sehingga usia Al-Mutsanna paling kurang sekitar 70-an tahun. Orang inilah yang membuat riwayat ini tinggi dan dia adalah rawi majhul. Kesimpulannya, riwayat ini mengandung munqalab, munqati, dan majhul serta kemungkinan besar mu'dhal. Kendati demikian, kita tak bisa memungkiri orang-orang lain dalam sanad ini. Mereka adalah orang-orang besar di zamannya. Kedhaifan riwayat dari segi jalur periwayatan tak membuat matan riwayat, yakni kitab Dalailul Khairat, ini salah. Tidak sama sekali. Hanya saja ini adalah jawaban bagi pertanyaan yang dilayangkan. Ini adalah hasil sementara. Sebab memang beberapa nama masih dalam pelacakan. Saya masih menunggu beberapa naskah, seperti Al-Ma'sul (biografi ulama-ulama Marakesh) dan lainnya. Semoga sanad ini tsabit dengan dalil naskah-naskah tersebut. Wallahu subhanahu wa ta'ala a'lam. Tanger, 9 Februari 2019 Ustadz Adhli Al-Qarni
Kalam Ulama - SANAD DALAILUL KHAIRAT LIRBOYO, SHAHIHKAH? - Gus Ahmad Syauqi Budeiri, mahasiswa di Ma'had Imam Malik kota Tetouan,

Kalam UlamaSANAD DALAILUL KHOIROT LIRBOYO, SHAHIHKAH? – Gus Ahmad Syauqi Budeiri, mahasiswa di Ma’had Imam Malik kota Tetouan, melayangkan pertanyaan mengenai sanad kitab Dalailul Khairat karya Imam Abu Abdillah Muhammad bin Sulaiman Al-Jazuli kepada Maulana Al-Imam Al-Allamah Al-Muhaddits Asy-Syarif Sayyidi Dr. Abdul Mun’im ibn Ash-Shiddiq Al-Ghumari Al-Idrisi Al-Hasani. Oleh Maulana Al-Imam, sanad tersebut diserahkan kepada saya untuk diteliti.

Sanad tersebut sebagai berikut.

عن الشيخ أحمد إدريس مرزوقي عن شيخه الشيخ مرزوقي دخلان عن شيحه عبد الكريم عن شيخه الشيخ هاشم أشعري عن شيخه الشيخ دمياطي بن عبد الله الترمسي عن الشيخ محفوظ بن عبد الله الترمسي (ح) عن الشيخ أحمد إدريس مرزوقي عن الشيخ دلهر النحروي بن عبد الرحمن وعن الشيخ بيضاوي بن عبد العزيز اللاسمي وعن الشيخ عبد الحليم بن صديق الجمباري عن الشيخ هاشيم أشعري عن الشيخ محفوظ بن عبد الله الترمسي عن الشيخ محمد أمين بن أحمد رضوان المدني عن الشيخ يوسف المدني عن الشيخ محمد بن أحمد المذغوري عن الشيخ محمد بن أحمد بن أحمد المشنى عن الشيخ أحمد إبن الحاج عن الشيخ عبد القادر الفاسي عن الشيخ أحمد المقري عن الشيخ أحمد بن أبي العباس الصماعي عن الشيخ أحمد بن موسى السملالي عن الشيخ عبد العزيز التباع عن المؤلف الشيخ أبي عبد الله محمد بن سليمان الجزولي.

Dari Syekh Ahmad Idris Marzuqi dari Syekh Marzuqi Dahlan dari Syekh Abdul Karim dari Syekh Hasyim Asy’ari dari gurunya, Syekh Dimyathi bin Abdullah At-Tarmasi, dari Syekh Mahfudz bin Abdullah At-Tarmasi. Juga dari jalur Syekh Ahmad Idris Marzuqi dari Syekh Dalhar Nahrawi bin Abdurrahman dari Syekh Baidhawi bin Abdul Aziz Al-Lasmi dari Syekh Abdul Halim bin Shiddiq Al-Jimbari dari Syekh Hasyim Asy’ari dari Syekh Mahfudz bin Abdullah At-Tarmasi dari Syekh Muhammad Amin bin Ahmad Ridhwan Al-Madani dari Syekh Yusuf Al-Madani dari Syekh Muhammad bin Ahmad Al-Madzghuri dari Syekh Muhammad bin Ahmad bin Ahmad Al-Musyanna dari Syekh Ahmad ibn Al-Hajj dari Syekh Abdul Qadir Al-Fasi dari Syekh Ahmad Al-Muqri dari Syekh Ahmad bin Abul Abbas Ash-Shuma’i dari Syekh Ahmad bin Musa As-Samlali dari Syekh Abdul Aziz At-Tabba’ dari Syekh Abu Abdillah Muhammad bin Sulaiman Al-Jazuli.

Adapun kesimpulan saya sebagai berikut.

Pertama, sanad ini adalah sanad Maqlub sebab ada rawi yang berputar namanya.

Kalau diperhatikan perawi Syekh Muhammad Amin bin Ahmad Ridhwan Al-Madani (1252–1329 H) mengambil dari Syekh Yusuf Al-Madani. Ini kurang tepat. Seharusnya Syekh Muhammad Amin bin Ahmad Ridhwan Al-Madani mengambil dari Syekh Ali bin Yusuf Al-Madani.

Sebab Syekh Muhammad Amin memang sezaman dengan beliau dengan dalil bahwa penulis kitab Dzafrul Amani, Syekh Muhammad Abdul Hayy Al-Laknawi, yang mengambil ijazah dari beliau pada tahun 1200 di toko beliau di Madinah. Syekh Ali, atau Ali bin Yusuf Malik Bisyli Al-Madani Al-Hariri memang dikenali dengan ahli kitab Dalailul Khairat. Beliau adalah seorang pedagang sutera di Madinah. Toko beliau dekat dengan Bab Salam atau Bab Rahmah. Beliau mampu melayani pemberi seraya mendengarkan bacaan kitab Dalail murid-muridnya dan membenarkan jika ada salah.

Kedua, sanad ini munqati sebab ada rawi yang terputus.

Syekh Ali bin Yusuf Al-Madani tidak ada catatan ke Maroko, sedang Syekh Muhammad bin Ahmad Al-Madghuri (1173–1273 H) tinggal di Maroko. Kemungkinan ada wasilah di sini atau bertemu saat musim haji.

Selain itu, Syekh Ahmad bin Musa As-Samlali memang bertemu dan semasa dengan Syekh Abdul Aziz At-Tabba, hanya saja tidak tsabit atasnya pengambilan. Kemungkinan As-Samlali mengambil dari gurunya, Al-Quthb Abdullah Al-Ghazwani Al-Marrakasyi, yang merupakan murid At-Tabba. Sebagaimana ditulis oleh Al-Musnid Syekh Muhammad Yasin bin Muhammad Isa Al-Fadani Al-Makki dalam ta’liq beliau terhadap Kifayatul Mustafid. Hanya saja Al-Fadani menyebut dengan nama Al-Ghazni. Kemungkinan salah cetak.

Ketiga, sanad ini majhul sebab ada rawi yang tak dikenali.

Dia adalah Syekh Muhammad bin Ahmad bin Ahmad Al-Musyanna yang mengambil riwayat dari Ahmad ibn Al-Hajj (1042–1109 H) dan yang mengambil daripada beliau Syekh Muhammad bin Ahmad Al-Madghuri atau Al-Alawi Al-Madghuri (1173–1273 H).

Saya sudah mencari di berbagai sumber, khususnya kitab Al-A’lam Al-Maghribi, dan saya tidak menemukan orang ini. Senadainya orang ini benar ada, saya rasa namanya adalah Muhammad bin Ahmad bin Ahmad Al-Mutsanna, bukan Al-Musyanna. Sebab tak ada nama keluarga maupun daerah Al-Musyanna di Maroko yang saya temukan. Al-Mutsanna kemungkinan sebab ayahnya namanya Ahmad, membedakan dengan nama kakeknya yang juga Ahmad.

Orang dengan nama seperti ini adalah perawi hadis di zaman salaf, bukan sufi di masa khalaf. Kalaupun orang ini ada, maka ini kemungkinan ia menutup nama orang di atasnya, sekitar satu atau dua. Riwayat beliau kemungkinan munqati atau mu’dhal. Sebab jarak wafat Ibn Al-Hajj dengan lahir Al-Madghuri saja 64 tahun. Sehingga usia Al-Mutsanna paling kurang sekitar 70-an tahun. Orang inilah yang membuat riwayat ini tinggi dan dia adalah rawi majhul.

Kesimpulannya, riwayat ini mengandung munqalab, munqati, dan majhul serta kemungkinan besar mu’dhal.

Kendati demikian, kita tak bisa memungkiri orang-orang lain dalam sanad ini. Mereka adalah orang-orang besar di zamannya. Kedhaifan riwayat dari segi jalur periwayatan tak membuat matan riwayat, yakni kitab Dalailul Khairat, ini salah. Tidak sama sekali. Hanya saja ini adalah jawaban bagi pertanyaan yang dilayangkan.

Ini adalah hasil sementara. Sebab memang beberapa nama masih dalam pelacakan. Saya masih menunggu beberapa naskah, seperti Al-Ma’sul (biografi ulama-ulama Marakesh) dan lainnya. Semoga sanad ini tsabit dengan dalil naskah-naskah tersebut.

Wallahu subhanahu wa ta’ala a’lam.

Tanger, 9 Februari 2019
Ustadz Adhli Al-Qarni