اللهم صل وسلم وبارك عليه

Ya Alloh tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

وَقِيْلَ لِبَعْضِهِمْ كَأَنَّ وَجْهَهُ الْقَمَرُ

Pernah ditanyakan oleh sebagian orang: Betulkah wajahnya bagaikan bulan?

  فَقَالَ بَلْ أَضْوَأُ مِنَ الْقَمَرِ إِذَا لَمْ يَحُلْ دُوْنَهُ الْغَمَامُ

Maka jawabnya: Bahkan lebih terang daripada bulan yang tiada tertutup awan.

  قَدْ غَشِيَهُ الْجَلَالُ

Nabi memang memperoleh keagungan

  وَانْتَهٰى إِلَيْهِ الْكَمَالُ

dan sifat-sifat yang serba sempurna

  قَالَ بَعْضُ وَاصِفِيْهِ مَا رَأَيْتُ قَبْلَهُ وَلاَ بَعْدَهٗ مِثْلَهُ

Kata sebagian orang yang menyifati beliau: Tak pernah saya melihat sebelum dan sesudahnya seorang pun yang menyerupainya.

  فَيُعْجِزُ لِسَانُ الْبَلِيْغِ إِذَا اَرَادَ أَنْ يُحْصِيَ فَضْلَهُ

Takkan berdaya lisan yang fasih jika hendak menggambarkan sifat-sifat keutamaannya.

  فَسُبْحَانَ مَنْ خَصَّهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالْمَحَلِّ الْأَسْنٰى

Mahasuci Tuhan yang telah menentukan Nabi saw pada tempat yang tertinggi

  وَأَسْرٰى بِهٖ اِلٰى  قَابِ قَوْسَيْنِ أَوْ أَدْنٰى

dan menjalankannya di waktu malam menghadap Alloh sampai sejarak anak panah dengan busurnya atau lebih dekat lagi.

  وَأَيَّدَهٗ بِالْمُعْجِزَاتِ الَّتِيْ لاَ تُحْصٰى

Dan dikokohkannya dengan berbagai mukjizat yang tak terhitung banyaknva.

  وَاَوفَاهُ مِنْ خِصَالِ الْكَمَالِ بِمَا يَجِلُّ أَنْ يُسْتَقْصٰـى

Alloh menyempurnakannya dengan pekerti sempurna tak terjangkau banyaknya

  وَأَعْطَاهُ خَمْسًا لَمْ يُعْطِهِنَّ أَحَدًا قَبْلَهُ

dan Alloh memberinya lima perkara yang belum pernah diberikan kepada orang sebelumnya.

  وَاٰتَاهُ جَوَامِعَ الْكَلِمِ فَلَمْ يُدْرِكْ أَحَدٌ فَضْلَهُ

Dianugerahkan kepadanya kepandaian menyusun kata-kata yang tidak seorang pun dapat melebihinya

  وَكَانَ لَهٗ فِيْ كُلِّ مَقَامٍ عِنْدَهٗ مَقَالٌ

dan di tiap-tiap tempat, Nabi saw mengucapkan perkataan yang sesuai,

  وَلِكُلِّ كَمَالٍ مِنْهُ كَمَالٌ

dan setiap kesempurnaan Nabi saw ada kesempurnaan lain.

  لاَ يَحُوْلُ فِيْ سُؤَالٍ وَلاَ جَوَابٍ

Beliau tak pernah berpaling dari pertanyaan dan jawaban

  وَلاَ يَجُوْلُ لِسَانُهٗ إِلاَّ فِيْ صَوَابٍ

dan lisannya tak pernah bergerak selain ucapan yang benar.

 

Keterangan:

Allohu Subhanahu Wa Ta’ala telah memberikan lima anugerah yang belum pernah diberikan kepada orang-orang sebelum baginda Nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Adapun kelima perkara itu sebagaimana tersebut dalam Maulid Diba’ adalah terletak pada lisan baginda yang pandai menyusun kata-kata, serta apa yang diucapkannya adalah sebuah kebenaran.

Sebagaimana yang pernah dialami oleh khodim (pembantu) Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam yaitu sayyidina Anas bin Malik rodhiyallohu ’anhu saat memasuki usia dewasa,

Baginda Nabi pernah mendo’akan sayyidina Anas bin Malik rodhiyallohu ’anhu dengan keberkahan harta, keturunan, serta usia.

Sehingga setelah Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam wafat, sayyidina Anas dilimpahi kekayaan yang banyak, anak yang banyak, dan usia 100 tahun lebih, hal itu menjadikannya sebagai sahabat Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam yang paling akhir wafatnya (berumur panjang).

 

Kecintaan Sayyidina Anas kepada tuannya sangatlah besar. Hal itu beliau buktikan sebelum kewafatannya, sayyidina Anas bin Malik berwasiat agar jenazahnya nanti dikuburkan bersama botol yang berisi keringat Rosululloh serta beberapa helai rambut Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam untuk diletakkan di atas kedua pelupuk matanya.

Hal ini adalah bentuk “mahabbatulloh warosuulih”, ungkapan cinta dari para Sahabat Kepada Alloh dan Rosul-Nya. Bukan ‘ghuluw’ atau ‘syirik’ sebagaimana anggapan orang-orang zaman sekarang.

Sayyidina Anas bin Malik al-Anshori rodhiyallohu ‘anhu mengabdi selama 10 tahun menjadi khodim Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam. Betapa beruntungnya beliau karena begitu dekat dan khidmat dalam melayani keperluan dari seorang pemimpin Dunia dan Akhirat yaitu Sayyidina Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Sayyidina Anas adalah anak Ummu Sulaim, yaitu wanita pertama yang memeluk Islam dalam kalangan penduduk Madinah sebelum hijrah Rosululloh ke Madinah. Ayahnya bernama Malik ibn Nadr.

Singkat cerita, menjelang kedatangan Rosululloh di kota Yatsrib [Sebelum menjadi Madinah], seluruh bumi Madinah gelisah. Semua orang menatap penuh harap ke arah jalan menuju kota Makkah. Seperti menunggu satu cahaya dan berharap cahaya itu akan segera datang dan muncul. Rasa cemas terpancar jelas di dalam  sorot mata mereka.

Sesaat kemudian, semua orang melompat kegirangan, baik kaum tua, anak muda sampai dengan anak-anak. Semuanya bergembira.

Seorang ibu bergegas membawa putera kecilnya menuju ke arah yang sama. Semua berlomba dan berlari agar mendapat tempat untuk melihat sosok tubuh itu sepuas-puasnya. Tidak terkecuali ibu dan anaknya tadi. Ikut berhimpitan dengan kerumunan orang agar mendapat tempat di bagian depan.

Semua orang lantas berlomba memberikan hadiah terbaik untuk Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam yang mulia. Ummu Sulaim yang hidup miskin karena ditinggalkan oleh suaminya sewaktu Anas masih kecil ingin sekali memberikan hadiah istimewa untuk Rosululloh.

Lantas beliau mendatangi kediaman Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam dengan membawa putera satu-satunya.

“Wahai Rosululloh… Tidak ada di Madinah ini baik lelaki maupun perempuan kecuali mereka yang memberimu hadiah, dan sungguh aku tidak memiliki apa-apa (kemewahan) yang hendak aku hadiahkan untukmu kecuali putera kecilku ini, bawalah ia agar bisa berkhidmat kepadamu” Ucap Ummu Sulaim dengan linangan air mata bahagia.

Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam tersenyum dan mengusap kepala Anas yang masih kecil serta memeluknya dengan erat.

Sejak itu, Anas bin Malik senantiasa bersama Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam setiap waktu dan dimana saja berada. Ketika itu beliau berumur 10 tahun dan saat baginda wafat umurnya baru beranjak 20 tahun. Dalam masa umur 10 hingga 20 tahun tersebut, beliau mendapat tarbiyah (didikan) secara langsung dari baginda tatkala beliau ‘mengekori’ kemana saja baginda pergi.

Oleh sebab itu, tidak heran apabila beliau dikenal sebagai seorang sahabat yang amat memahami keadaan Rosululloh, mengerti akan kesusahan Rosululloh, serta ‘arif akan sifat dan tingkah laku Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Pernah suatu ketika Anas kecil lalai dari tugasnya, Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam pun tidak memarahinya. Justru baginda malah tersenyum.

Sayyidina Anas bin Malik berkata, “Rosululloh adalah orang yang paling mulia akhlaknya, paling lapang dadanya, dan paling luas kasih sayangnya, suatu hari aku diutus oleh baginda untuk suatu keperluan, lalu aku berangkat..

Di tengah jalan, aku menemui anak-anak yang sedang bermain. Dan aku pun ikut bermain bersama mereka sehingga aku lalai akan suruhan beliau Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Ketika aku sedang asyik bermain, tanpa sadar ada seseorang berdiri memperhatikanku dan memegang ubun-ubunku. Aku menoleh ke belakang dan aku lihat Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam tersenyum kepadaku lalu berkata, “wahai Unais, apakah engkau telah mengerjakan perintahku?”

Aku bingung dan berkata, “ya, aku akan pergi sekarang ya Rosulalloh!”

Demi Alloh, aku telah melayani beliau selama sepuluh tahun dan beliau tidak pernah berkata kepadaku, “mengapa kau kerjakan ini? Mengapa kau tidak mengerjakannya?”

Unais maksudnya Anas kecil. Nama panggilan Rosululloh kepada Sayyidina Anas. Melihat betapa indahnya akhlak Rosululloh tersebut, meninggalkan kesan yang mendalam bagi sayyidina Anas bin Malik sehingga beliau diangkat sebagai salah seorang sahabat yang banyak meriwayatkan hadist.

Bahkan pengkaji sejarah menyatakan bahwa sayyidina Anas bin Malik telah meriwayatkan sebanyak 1286 hadist sepanjang kehidupannya bersama Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Allohumma Sholli ‘ala Sayyidina wa Syafii’inaa Muhammadin wa ‘ala Aalihi wa Shohbihi wa Sallim waj’alnaa min Khiyaari Ummatihii wa min Ahli Syafaa’atihi. BirohmatiKa Yaa Arhamar-Roohimiin. Aamiin.

wAllohu a’lam bishshowaab.

oleh Ahmad Ulul Azmi