اللهم صل وسلم وبارك عليه

Ya Alloh tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

فَلَمَّا رَأَتْهُ حَلِيْمَةُ سَالِمًا مِنَ الْأَهْوَالِ
Maka ketika Halimah telah melihatnya dalam keadaan selamat dari marabahaya,

رَجَعَتْ بِهٖ مَسْــرُوْرَةً اِلٰى اْلأَطْلاَلِ

maka pulanglah ia bersama Nabi ke rumahnya dengan rasa gembira.

ثُمَّ قَصَّتْ خَبَرَهُ عَلىٰ بَعْضِ الْكُهَّانِ

Kemudian Halimah menceritakan hal kejadian anaknya kepada orang Kahin peramal

وَأَعَادَتْ عَلَيْهِ مَا تَمَّ مِنْ أَمْرِهٖ وَمَا كَانَ

dan diulnng-ulang ceritanya itu sesuai yang telah terjadi.

فَقَالَ لَهُ الْكَاهِنُ : يَاابْنَ زَمْزَمَ وَالْمَقَامِ

Kemudian peramal berkata kepada Nabi: Wahai anak dari negeri sumur Zamzam dan maqom lbrohim

وَالرُّكْنِ وَالْبَيْتِ الْحَرَامِ

dan rukun Yamani serta Baitul-Harom,

أَفِي الْيَقَظَةِ رَأَيْتَ هٰذَا أَمْ فِي الْمَنَامِ

adalah engkau menyaksikan itu dalam keadaan jaga ataukah tidur?

فَقَالَ وَحُرْمَةِ الْمَلِكِ الْعَلاَّمِ

Maka Nabi menjawab: Demi kemuliaan Alloh Yang Maha Raja dan Maha Mengetahui,

شَاهَدْتُهُمْ كِفَاحًا لاَ أَشُكُّ فِيْ ذٰلِكَ وَلاَ أُضَامُ

saya menyaksikan dengan nyata berhadapan kepada para malaikat itu dalam keadaan terjaga dan saya tidak meragukan kejadian itu dan tidaklah pandangan mataku itu terhalang.

فَقَالَ لَهُ الْكَاهِنُ أَبْشِـرْ أَيُّهَا الْغُلاَمُ

Maka peramal itu berkata kepada Nabi: Bergembiralah engkau wahai anak.

 فَأَنْـتَ صَاحِبُ الْأَعْلاَمِ

Engkaulah pembawa panji-panji.

وَنُبُوَّتُكَ لِلْأَنْبِيَآءِ قُفْلٌ وَخِتَامٌ

Kenabianmu menjadi kunci penutup para nabi.

عَلَيْكَ يَنْزِلُ جِبْرِيْلُ

Akan datang kepadamu Malaikat jibril.

 وَعَلىٰ بِسَاطِ الْقُدْسِ يُخَاطِبُكَ الْجَلِيْلُ

Di atas hamparan alas yang suci akan engkau peroleh firman Tuhan Yang Maha Agung.

وَمَنْ ذَا الَّذِيْ يَحْصُرُ مَا حَوَيْتَ مِنَ التَّفْضِيْلِ

Tak seorangpun yang dapat menghitung dan menguraikan keutamaan yang engkau miliki

وَعَنْ بَعْضِ وَصْفِ مَعْنَاكَ يَقْصُـرُ لِـسَانُ الْمَادِحِ الْمُطِيْل

Dan dari sebagian sifat-sifatmu, lidah penyanjung sudah tak mampu lagi menuturkan.

Penjelasan:

Ketika Rosululloh Shollalohu ‘Alaihi Wasallam memasuki usia delapan tahun, maka wafatlah kakeknya tercinta, Sayyidina Abdul Mutholib. Sebelum kewafatannya, beliau mewasiatkan kepada anaknya (paman Rosul) yaitu Abu Tholib agar menjaga nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam dengan sebaik-baiknya penjagaan.

Maka ditunaikanlah amanah tersebut oleh Abu Tholib dengan sungguh-sungguh dalam menjaga dan merawat baginda Nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam, bahkan melebihi perhatian Abu Tholib pada anak-anaknya.

Pada usia dua belas tahun, baginda ikut pamannya pergi berniaga ke negeri Syam bersama rombongan dagang bangsa Quroisy. Ketika sampai di Bushro – suatu daerah di negeri Syam, maka bertemulah dengan rahib (pendeta) Yahudi bernama Buhairo. 

Buhairo adalah ulama Yahudi yang masyhur (terkenal) di negeri tersebut. Ia melihat pepohonan dan segala batuan bersujud ta’dzhim kepada Nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam. Dan ia pun melihat arakan Awan meneduhkan baginda dari sengatan panas matahari. Selain itu ia melihat tanda-tanda kenabian lainnya sebagaimana yang tersebut dalam Taurat dan Injil.

Kemudian rahib tersebut memberikan jamuan untuk rombongan dagang Quroisy serta memegang tangan baginda Nabi Muhammad Shollalohu ‘Alaihi Wasallam di hadapan suku Quroisy. Lalu berkata, “Demi Alloh! Inilah yang akan menjadi junjungan seluruh alam dan utusan Tuhan Robbul ‘Aalamiin”

Setelah itu, Buhairo memberikan saran kepada Abu Tholib untuk memulangkan baginda Nabi ke Makkah, karena khawatir akan keselamatan Nabi atas fitnah yang dilancarkan oleh orang-orang Yahudi. Abu Tholib mengikuti saran tersebut dan memulangkan Nabi ke kota Makkah.

Syahdan, pada masa usia baginda dua puluh lima tahun, pergilah beliau kembali berniaga ke negeri Syam. Namun kali ini baginda membawakan harta perniagaannya Sayyidah Khodijah yang kelak akan menjadi istri beliau. Saat itu sayyidatina Khodijah juga memerintahkan budak laki-lakinya yang bernama Maysaroh untuk ikut serta dan membantu baginda Nabi dalam perniagaannya.

Sepanjang perjalanan, Maysaroh menyaksikan beberapa keajaiban daripada “irhash” Mu’jizat Nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam serta keberkahan yang diberikan oleh Alloh Subahanahu Wa Ta’ala dalam perniagaannya, sehingga perniagaan itu selalu mendapatkan keuntungan yang banyak.

Setiap kali berpapasan dengan rahib Yahudi dan Nasrani yang benar-benar mengikuti petunjuk kitab Taurat dan Injil, maka mereka tidak dapat memungkiri ciri-ciri kenabian baginda Nabi besar Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam. Semua irhash itu terlihat dengan jelas dan nyata.

Sewaktu baginda Nabi pulang dari perniagaan dan memasuki kota Makkah, maka dilihat oleh Sayyidatina Khodijah dari atas rumahnya keadaan Nabi yang berjalan dengan dinaungi  awan beserta dua malaikat yang meneduhkannya dari sengatan matahari. Maysaroh pun melaporkan kepada majikannya perihal keajaiban yang dilihatnya sepanjang berniaga dengan Nabi Sholallohu ‘Alaihi Wasallam.

Mengetahui akan hal itu semakin yakinlah Sayyidatina Khodijah bahwasanya Sayyidina Muhammad adalah seorang Nabi dan Rosul. Maka bersedialah Sayyidatina Khodijah menjadikan Nabi sebagai suaminya. Lalu dikabarkanlah oleh Sayyidatina Khodijah akan hal itu kepada baginda Nabi, yakni keinginan untuk menjadikan beliau sebagai suaminya.

Baginda Nabi Muhammad menyampaikan maksud dan keinginan Sayyidatina Khodijah kepada pamannya. Abu Tholib pun setuju dan amat rela pada Sayyidatina Khodijah apabila beliau menjadi istri Nabi Muhammad. Karena kebangsawanan Siti Khodijah serta sifatnya yang elok menjadikan Abu Tholib datang menemui Khuwailid ayahanda Siti Khodijah, dan melamarnya untuk menjadi Istri Nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Maka diterimalah lamaran itu, dan telah ditentukan oleh Alloh Subhanahu Wa Ta’ala peruntungan yang besar bagi Sayyidatina Khodijah Rodhiyallohu ‘anha menjadi istri Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Syahdan lagi, bahwasanya Nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam senantiasa berkholwah (menyendiri beribadah) kepada Alloh Ta’ala diatas sebuah bukit bernama “Hiro” yang sekarang dinamakan Jabal Nur (Bukit Cahaya).

Pada saat usia baginda genap 40 tahun, bersesuaian dengan waktu turunnya wahyu kepada para Nabi terdahulu ‘alaihimushsholaatu wassalam. Bermula wahyu tersebut datang melalui mimpi baginda,  hal ini merupakah rahmat dari Alloh Ta’ala kepada kekasihnya dengan maksud  agar baginda tidak terkejut saat melihat malaikat kelak di waktu jaganya. Maka datanglah malaikat dalam mimpi baginda mengabarkan sesuatu yang akan terjadi pada esok hari, kondisi seperti ini terus berlangsung selama enam bulan, hingga baginda menjadi terbiasa bertemu malaikat dalam setiap mimpinya.

Kemudian pada waktu yang telah ditetapkan oleh Alloh, datanglah malaikat Jibril ‘alaihissalam di atas Jabal Nur pada saat baginda Nabi dalam kondisi terjaga (sadar). Maha dilihatlah oleh Nabi Muhammad bahwa malaikat Jibril turun dari langit dengan segala keindahan dan kehebatannya. Lalu berkatalah Jibril, “Wahai Muhammad, engkau adalah utusan Alloh (Rosululloh) untuk seluruh makhluk, dan aku adalah Jibril”

Setelah itu baginda Nabi diberikan oleh malaikat Jibril sehelai kain sutera berhias ratna manikam (bermacam-macam permata) seraya berkata, ”Iqro Yaa Muhammad! (Bacalah wahai Muhammad!)” Maka berkata Nabi Muhammad, “Maa ana biqori (aku tidak bisa membaca)”

Lalu diselimutilah baginda Nabi oleh malaikat Jibril dengan kain tersebut sambil berkata, “baca olehmu اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَق (yang artinya; Bacalah denqan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan)”

Maka itulah permulaan turunnya ayat al-Quran kepada Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam. Lantas kembalilah malaikat Jibril ke langit. Dan Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam pun pulang ke rumahnya dengan gemetar seluruh anggota tubuhnya. Baginda minta diselimutkan oleh istrinya tercinta Sayyidah Khodijah rodhiyallohu ‘anha. Setelah reda, baginda bercerita kepada Siti Khodijah akan peristiwa yang telah dialaminya.

Mendengar penuturan Rosululloh, Sayyidah Khodijah pergi ke rumah pamannya yang seorang pendeta bernama Warokhoh, dan pamannya berkata bahwa, “Dia adalah seorang calon nabi” Maka Sayyidah Khodijah pulang menenangkan hati suaminya agar tidak takut, sebab beliau dipilih menjadi seorang Nabi.

Dikeheningan malam, datanglah kembali malaikat Jibril dan berkata,

“يَا أَيُّهَا الْمُدَّثِّرُ قُمْ فَأَنْذِرْ (yang artinya; Wahai orang yang berselimut, bangunlah dan sampaikan pada orang-orang perintah tuhanmu)” Maka bangkitlah Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam menyampaikan perintah Tuhan Robbul ‘Aalamiin.

Adapun yang pertama kali beriman kepada Rosululloh dari kalangan laki-laki adalah Sayyidina Abu Bakar as-Shiddiq rodhiyallohu ‘Anhu, kemudian Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib rodhiyallohu ‘anhu dari kalangan anak-anak. Sedangkan dari kalangan wanita adalah Sayyidatina Khodijah rodhiyallohu ‘anha. Setelah itu diikuti Sayyidina ‘Utsman, Sayyidina ‘Umar dan shohabah yang lainnya rodhiyallohu ta’ala ‘anhum.

Permulaan ibadah Rosululloh Shollallohu ‘alaihi Wasallam dan sahabatnya adalah secara sembunyi-sembunyi, hingga kemudian bertambah banyak sahabat yang masuk Islam maka turunlah ayat “فَاصْدَعْ بِمَا تُؤْمَرُ” (Al-Hijr:94) yang memerintahkan untuk Nabi mendzhohirkan perintah Alloh kepada segenap manusia untuk menjauhkan diri dari segala berhala, dan bertauhid kepada Alloh Ta’ala Tuhan Yang Esa serta taat kepada perintah-Nya.

wAllohu a’lam bishshowaab

(Bersambung)

Disarikan oleh Ahmad Ulul Azmi melalui kitab “Azzahrul Basim” karya Mufti Betawi, al-Habib Utsman bin Abdillah bin Yahya