اللهم
صل وسلم وبارك عليه
Ya Alloh
tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi
Muhammad)
  
اَلْحَدِيْثُ الْأَوَّلُ عَنْ بَحْرِ
الْعِلْمِ الدَّافِقِ وَلِسَانِ الْقُرْآَنِ النَّاطِقِ أَوْحَدِ عُلَمَآءِ
النَّاسِ سَيِّدِنَا عَبْدِ اللهِ بْنِ سَيِّدِنَا الْعَبَّاسِ

 

Hadits pertama dari pancaran
seorang ahli ilmu yang menyamudra, tutur katanya dengan Al-Qur’an dan salah
seorang ulama yang terkenal, yaitu Sayyidina Abdulloh bin Sayyidina Abbas.

رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا اَنَّ رَسُوْلَ
اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهٗ
قَالَ
 rodhiyallohu ‘anhumaa dari Rosululloh saw
bahwasanya beliau telah bersabda:
إِنَّ قُرَيْشًا كَانَتْ نُوْرًا
بَيْنَ يَدَيِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ قَبْلَ أَنْ يَّخْلُقَ اٰدَمَ بِأَلْفَيْ عَامٍ
Sesungguhnya seorang Quraisy (Nabi
Muhammad saw) ketika masih berwujud nur (cahaya) di hadapan Alloh Yang Maha
Perkasa  dan Maha Agung sebelum
menciptakan Adam kira-kira dua ribu tahun,
يُسَبِّحُ اللهَ ذٰلِكَ النُّوْرُ
وَتُسَبِّحُ الْمَلَآئِكَةُ بِتَسْبِيْحِهٖ ۞
فَلَمَّا خَلَقَ اللهُ اٰدَمَ أَوْدَعَ ذٰلِكَ النُّوْرَ فِيْ طِيْنَتِهٖ
Nur itu selalu bertasbih kepada Alloh dan
bertasbih pula para malaikat mengikuti bacaan tasbihnya. Ketika Alloh menciptakan Adam, maka nur itu diletakkan pada
tanah liat asal kejadiannya.
قَالَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ
وَسَلَّمَ : فَأَهْبَطَنِيَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ اِلٰى الْأَرْضِ فِيْ ظَهْرِ
اٰدَمَ
Telah bersabda Nabi saw: Lalu Alloh Azza
wa Jalla  menurunkan aku ke bumi pada
punggung Nabi Adam.
وَحَمَلَنِيْ فِي السَّفِيْنَةِ فِيْ
صُلْبِ نُوْحٍ وَّجَعَلَنِيْ فِيْ صُلْبِ الْخَلِيْلِ إِبْرَاهِيْمَ حِيْنَ قُذِفَ
بِهٖ فِي
النَّارِ
Dan membawaku kedalam kapal berada pada
tulang rusuk Nabi Nuh dan menjadikan aku pada tulang rusuk Nabi lbrohim ketika
dilempar ke dalam api.
وَلَمْ يَزَلِ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ
يُنَقِّلُنِيْ مِنَ الْأَصْلاَبِ الطَّاهِرَةِ اِلٰى اْلأَرْحَامِ الزَّكِيَّةِ
الْفَاخِرَةِ
Tiada henti-hentinya Alloh Yang Maha Perkasa
 dan Maha Agung memindahkan aku dari
tulang-tulang rusuk yang suci, sampai pada rahim yang suci dan megah,
حَتّٰى أَخْرَجَنِيَ اللهُ مِنْ
بَيْنِ أَبَوَيَّ وَهُمَا لَمْ يَلْتَقِيَا عَلىٰ سِفَاحٍ قَطُّ
hingga Alloh melahirkan aku dari antara
kedua orang tuaku, dan keduanya tidak pernah berbuat zina sama sekali.
اللهم
صل وسلم وبارك عليه
Ya Alloh tetapkanlah
limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad)

Keterangan
:
Sesungguhnya Nur Baginda Nabi Muhammad SAW
senantiasa bertasbih kepada Alloh SWT dengan diikuti oleh para malaikat
dan para arwah di alam malakut, jauh puluhan ribu tahun sebelum Nabi Adam AS
diciptakan oleh Alloh SWT.
Sebagaimana hal itu telah disebutkan oleh
Imam Jalaluddin as-Suyuthi dalam Kitab Ad-Durorul Hisaan Fil
Ba’tsi Wa Na’iimil Jinan Haamisy Daqo’iqul Akhbaar hal 2 dan 3.
Dan sesungguhnya manakala Alloh SWT telah
menciptakan Nabi Adam AS, Alloh SWT senantiasa memanggilnya dengan julukan “Abu
Muhammad”, sehingga Nabi Adam AS bertanya kepada Alloh SWT tentang rahasia
panggilan tersebut, sebagaimana hal itu telah diriwayatkan oleh Syeikh Ahmad
bin Zaini Dahlan al-Hasaniy dalam kitabnya As-Sirah An-Nabawiyyah juz 1
hal 15 ;
قال الشيخ أحمد بن
زيني دحلان الحسني في السيرة النبوية الجزء الأول ص 15
ويروى من طرق شتى أن
الله تعالى لما خلق آدم عليه السلام ألهمه الله أن قال : يا رب لم كنيتني أبا محمد
؟ قال الله تعالى : يا آدم إرفع رأسك فرفع رأسه فرأى نور محمد صلى الله عليه وسلم
في سرادق العرش فقال : يا رب ما هذاالنور ؟ قال : هذا نور نبي من ذريتك إسمه في
السماء أحمد وفي الأرض محمد  لولاه ما خلقتك ولا خلقت سماء ولا أرضا
Yang artinya kurang lebih;
“Bahwa sesungguhnya
Alloh SWT sesudah menciptakan Nabi Adam AS maka Alloh SWT memberi ilham kepada
Nabi Adam AS untuk bertanya kepada-Nya; Ya Alloh, kenapa Engkau juluki aku
dengan “Abu Muhammad” (Ayah / bapaknya  Muhammad)? Maka Alloh SWT
Berfirman kepada Nabi Adam AS; Hai Adam, Angkat kepalamu. Maka Nabi Adam AS
kemudian mengangkat kepalanya. Seketika itu Beliau melihat Nur
(cahaya) Baginda Nabi Muhammad SAW meliputi di sekitar ‘Arasy. Nabi Adam AS
bertanya; Ya Alloh, Nur siapa ini? Alloh SWT Berfirman; Ini adalah Nur
seorang Nabi dari keturunanmu, di langit namanya Ahmad, di bumi namanya
Muhammad. Kalau bukan karena Dia niscaya Aku tidak akan menciptakan kamu,
langit dan bumi.”
Kemudian Alloh SWT meletakkan Nur
Baginda Nabi Muhammad SAW dalam punggung Nabi Adam AS, sebagaimana yang
disebutkan oleh Imam Jalaluddin As-Suyuthi dalam Kitabnya
Ad-Durarul Hisan Hamisy Daqo’iqul Akhbar hal 5;
قال الامام جلال
الدين السيوطي في الدرر الحسان هامش دقائق الأخبار ص 5:
ثم ان الله تعالى
استودع نور محمد صلى الله عليه وسلم في ظهره وأسجد له الملائكة وأسكنه الجنة فكانت
الملائكة تقف خلف آدم صفوفا صفوفا يسلمون على نور محمد صلى الله عليه وسلم
Yang artinya kurang lebih;
“Bahwa sesungguhya
Alloh SWT telah meletakkan Nur Baginda Nabi Muhammad SAW dalam punggung
Nabi Adam AS. Sehingga para malaikat sujud dan berbaris rapi di belakang Nabi
Adam AS untuk menghaturkan salam kepada Nur Baginda Nabi Muhammad SAW”.
Pada saat itu pula Alloh SWT memerintahkan kepada
Iblis agar sujud kepada Nabi Adam AS, namun dia membangkang dan sombong.
Sebagaimana disebutkan dalam Firman
Alloh SWT Suroh al-Baqoroh ayat 34 ;
وإذ قلنا للملائكة
اسجدوا لآدم فسجدوا إلا إبليس أبى واستكبر وكان من الكافرين)
  البقرة  34  )
Yang artinya kurang lebih;
“Dan
(ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat; “Sujudlah kalian
semua kepada Adam”, maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur
dan sesungguhnya ia (Iblis) termasuk golongan orang-orang yang kafir”.
(Q.S.Al-Baqoroh: 34).
Dan sesungguhnya Nur Baginda Nabi Muhammad
SAW senantiasa terlihat bersinar kemilauan di wajah Nabi Adam AS, laksana
matahari yang bersinar terang benderang di siang hari. Maka Alloh SWT mengambil
sumpah (perjanjian) kepada Nabi Adam AS agar senantiasa menjaga Nur
tersebut dengan Berfirman :
يا آدم خذه)
 يعني النور النبوي( بعهدي وميثاقي على ان لا تودعه إلا في الأصلاب الطاهرة
والمحصنات الزاهرة
Yang artinya kurang lebih;
“Hai Adam,
bejanjilah (kepada-Ku) untuk senantiasa benar-benar menjaga Nur Nabi
Muhammad SAW (yang telah Kuletakkan dalam dirimu). Janganlah sekali-kali
kamu letakkan kecuali kepada orang-orang yang suci mulia..”.
Maka Nabi Adam AS menerima dengan senang
hati bahkan beliau sangat bangga  untuk melaksanakan tugas tersebut dengan
menjaganya dan mewasiatkan amanat tersebut kepada anak cucunya kelak.
Dan sesungguhnya para malaikat
senantiasa berbaris rapi di belakang punggung Nabi Adam AS. Beliau heran
dengan perbuatan  malaikat tersebut, lantas beliau bertanya kepada
Alloh SWT; “Ya Alloh, kenapa para malaikat selalu berbaris rapi di
belakangku…?” .
Alloh SWT kemudian menjawab dengan
Berfirman..: “Hai Adam, ketahuilah olehmu, bahwa para malaikat-Ku tersebut senantiasa berdiri
di belakangmu untuk memandang kepada Nur Kekasih-Ku Nabi akhir zaman
Rosululloh Muhammad SAW”
Maka Nabi Adam AS memohon kepada Alloh SWT
agar diijinkan untuk melihat Nur tersebut. Dan Alloh SWT mengabulkannya
sehingga Nabi Adam AS bisa melihat keagungan Nur Nabi Muhammad SAW. Maka Nabi
Adam semakin bertambah cinta dan kebanggaannya kepada Nabi Muhammad SAW.
Beliau benar-benar sangat menjaga kemuliaan
dan keagungan Nur tersebut. Oleh sebab itulah, setiap beliau hendak berhubungan
dengan istrinya (Ibu Hawwa’) maka beliau bersuci terlebih dahulu dan memakai
wewangian dan memerintahkan Ibu Hawwa’ untuk melakukan hal yang
sedemikian rupa, dengan mengatakan, ”Hai istriku Hawwa’, bersucilah, dan
pakailah olehmu wangi-wangian, sesungguhnya sudah dekat saatnya, Nur Nabi
Muhammad SAW yang berada dalam diriku akan berpindah dalam dirimu…”
Maka Nabi Adam AS dan Ibunda Hawwa
senantiasa menjaga kesucian demi memuliakan Nur Baginda Nabi Muhammad SAW.
Sampai suatu hari Nur Baginda Nabi Muhammad SAW benar-benar telah berpindah
dari diri Nabi Adam AS ke dalam diri Ibunda Hawwa’.
Sehingga berkat Nur Agung tersebut, Ibunda
Hawwa’ semakin tambah kecantikannya setiap hari. Wajahnya semakin bersinar dan
berseri-seri. Sejak saat itulah Nabi Adam AS tidak berani berhubungan dengan
Ibu Hawwa’ demi menjaga kesucian dan memuliakan Nur Baginda Nabi Muhammad
SAW yang berada dalam dirinya.
Kemudian para malaikat
senantiasa berduyun-duyun turun ke bumi setiap hari semata-mata hanya
untuk menghaturkan salam sejahtera dari Alloh SWT kepada Nur Baginda Nabi
Muhammad SAW yang telah bersemayam dalam diri Ibunda Hawwa’. Tidak lama
kemudian, beliau melahirkan anak laki-laki dan diberinya nama Syits. Kemudian
Nur tersebut telah pindah dalam diri Nabi Syits AS.
Dengan adanya Nur yang terlihat oleh Nabi
Adam AS di muka Nabi Syits AS, maka  Nabi Adam AS selalu
memperhatikan  dan menjaga Nabi Syits AS, demi memuliakan dan
mengagungkan Nur Nabi Muhammad SAW yang ada dalam diri Nabi Syits AS tersebut.
Setelah Nabi Syits AS dewasa dan Nabi Adam
AS merasa telah dekat ajalnya untuk menghadap kepada Alloh SWT, maka Nabi Adam
AS memanggil putranya (Nabiyyulloh Syits AS) dan
memberikan wasiat/amanat  kepadanya; “
يا بني إن الله أخذ
عليك عهدا وميثاقا من أجل هذا النور المستودع في ظهرك ووجهك أن لا تضعه إلا في
أطهر نساء العالمين
Yang artinya kurang lebih;
“Wahai Anakku (Syits),
Sesungguhnya Alloh SWT telah mengambil perjanjian kepadamu untuk
senantiasa menjaga “Nur Agung Nabi Muhammad SAW’, janganlah engkau
letakkan kecuali pada wanita yang paling suci nan mulia nasabnya”.
Dan Nabi Adam AS juga telah mewasiatkan
kepada Nabi Syits AS (putranya) agar senantiasamembesarkan kemuliaan dan
keagungan Baginda Nabi Muhammad SAW di jiwanya, serta
senantiasa menyebut-nyebutnya dengan berdzikir kalimat Laailaaha illallooh
Muhammadur Rosululloh SAW. Sebagaimana yang telah disebutkan oleh
Imam Jalaluddin Abdur Rahman As-Suyuthi dalam kitabnya Al-Hawi Lil
Fatawi Juz 2  hal 174;
قال الإمام جلال
الدين عبد الرحمن السيوطي في الحاوي للفتاوي الجزء الثاني ص 174
وقد أخرج ابن عساكر
عن كعب الأخبار أن آدم أوصى ابنه شيث فقال كلما ذكرت الله فاذكر إلى جنبه اسم محمد
فإني رأيت اسمه مكتوبا على ساق العرش وأنا بين الروح والتين  ثم إني طرفت فلم
أرى في السماء موضعا إلا رأيت اسم محمد مكتوبا عليه ولم أرى في الجنة قصرا ولا
غرفة إلا اسم محمد مكتوبا عليه ولقد رأيت اسم محمد مكتوبا على نحورالحور العين
وعلى ورق قصب آجام الجنة وعلى ورق شجرة طوبى وعلى ورق سدرة المنتهى وعلى أطراف
الحجب وبين أعين الملائكة فأكثرذكره فإن الملائكة تذكره في كل ساعا تها .
Yang artinya kurang lebih;
“Bahwa sesungguhnya
Nabi Adam AS berwasiat kepada putranya (Nabi Syits AS); ”(Hai Syits), setiap
kamu berdzikir (menyebut) Asma Alloh SWT hendaklah kamu sertakan pula berdzikir
(menyebut) nama Baginda Nabi Muhammad SAW. Karena sesungguhnya aku (Nabi
Adam AS), telah melihat namanya selalu berdampingan dengan Asma Alloh SWT (Laa ilaaha illalloh
Muhammadur Rosululloh) tertulis meliputi Arasy’, tertulis di seluruh
tempat-tempat di langit, tertulis di gedung-gedung surga, di kamar-kamar surga,
di leher para bidadari surga, di seluruh dedaunan pohon-pohon surga, di seluruh
dedaunan pohon Thuba, di seluruh dedaunan pohon Sidrotil Muntaha, di seluruh
sudut benteng dan di setiap dahi (antara kedua mata) para malaikat. Maka
perbanyakilah selalu berdzikir (menyebut-nyebut) namanya, karena seluruh
malaikat di alam malakut senantiasa berdzikir (menyebut-nyebut) namanya”.
Maka Nabi Syits AS menjaga teguh amanat
tersebut dengan menikahi seorang wanita yang paling suci saat itu yang bernama
Baidlo’. Dan setelah dianugerahi putra, maka beliau Nabi Syits AS
memberikan wasiat kepada putranya agar jangan meletakkan Nur Agung
tersebut kecuali pada wanita yang paling suci nan mulia nasabnya.
Demikian pula putranya melakukan hal yang
sama hingga Nur Agung tersebut sampai pada Nabi Idris AS. Dan Nabi Idris AS
juga melakukan hal yang sama, beliau AS mewasiatkan kepada putranya agar jangan
meletakkan Nur Agung tersebut kecuali pada wanita yang paling suci nan
mulia nasabnya.
Hingga sampailah Nur Agung tersebut pada
Nabi Nuh AS. Begitu  pula Nabi Nuh AS, beliau juga melakukan hal yang
sama. Beliau berwasiat kepada putra beliau (Sam) untuk menjaga Nur tersebut,
dan jangan diletakkan kecuali pada wanita yang paling suci nan mulia
nasabnya.
Sayyidina Sam putra Nabi Nuh AS juga
mewasiatkan kepada putranya sebagaimana wasiat tersebut di atas, hingga
sampailah silsilah mata rantai Nur Agung Baginda Nabi Muhammad SAW kepada Nabi
Ibrohim AS.
Setelah Nabi Ibrohim AS, Nur tersebut turun
kepada Nabi Ismail AS. Dan Nabi Ismail AS juga telah menjaga teguh Nur Agung
Baginda Nabi Muhammad SAW tersebut, beliau telah mewasiatkan kepada putranya
agar jangan meletakkan Nur Agung Baginda Nabi Muhammad SAW kecuali pada
wanita yang paling suci nan mulia nasabnya. Hingga sampailah
perjalanan Nur Agung tersebut kepada Sayyidina ‘Adnan. Dari Sayyidina
‘Adnan ke Sayyidina Ma’ad. Dari Sayyidina Ma’ad ke Sayyidina Nizar. Seterusnya
dapat dibaca pada kajian Maulid Diba’ #4
(http://www.kalam-ulama.com/2016/02/kajian-maulid-diba-04-qiila-huwa-adam.html)
Demikian seterusnya Nur Agung baginda Nabi
Muhammad SAW tersebut senantiasa terpelihara secara berkesinambungan. Dan
senantiasa berpindah dari seorang ayah yang suci nan agung, ke ibu yang
paling suci nan mulia nasabnya,  dengan ikatan pernikahan islami
yang diridloi Alloh SWT.
wAllohu a’lam bishshowaab.

Disarikan oleh Ahmad Ulul Azmi dalam kitab Nurul Musthofa yang dirangkum oleh Al-Habib
Murtadho bin Abdullah Alkaf tentang  Nur
Nabi Muhammad SAW.