KalamUlama.com - Guru Sekumpul dilahirkan pada waktu malam, Rabu 11 Februari 1942 di Martapura Timur, Kabupaten Banjar dari pasangan suami - istri

KalamUlama.com - Guru Sekumpul dilahirkan pada waktu malam, Rabu 11 Februari 1942 (27 Muharram 1361 Hijriyah) di desa Dalam Pagar, Martapura Timur, Kabupaten Banjar dari pasangan suami - istri Abdul Ghani bin Abdul Manaf bin Muhammad Seman bersama dengan Hj. Masliah binti H. Mulia bin Muhyiddin. Beliau wafat di rumahnya sendiri di Sekumpul, Martapura, pada 10 Agustus 2005 setelah sebelumnya dirawat di rumah sakit Mount Elizabeth, Singapura.KalamUlama.com – Guru Sekumpul dilahirkan pada waktu malam, Rabu 11 Februari 1942 (27 Muharram 1361 Hijriyah) di desa Dalam Pagar, Martapura Timur, Kabupaten Banjar dari pasangan suami – istri Abdul Ghani bin Abdul Manaf bin Muhammad Seman bersama dengan Hj. Masliah binti H. Mulia bin Muhyiddin. Beliau wafat di rumahnya sendiri di Sekumpul, Martapura, pada 10 Agustus 2005 setelah sebelumnya dirawat di rumah sakit Mount Elizabeth, Singapura.

Syair Abah Guru Sekumpul

Dengan Bismillah kami mulakan..
Alhamdulillah kami sertakan
Sholawat salam kami haturkan
Nabi,Keluarga,Shohabat ikutkan..

Sekumpul komplek Raudhoh namanya..
kitab dan dzikir,sholawat dibaca..
Terang cahyanya nyinari majlisnya..
tercurah banyak Rahmat Tuhannya..

Sekumpul mengumpul banyak ‘Ulama..
kumpul bersama dimajlisnya..
Seorang Guru lautan ‘ilmunya..
Syaikhona Zaini mimpin ta’limnya..

Berbagai ‘ilmu diajarkannya..
segala ‘ilmu fardhu ‘ainnya..
Tauhid dan fiqih juga tasawwufnya..
semoga ALLAH balas jasanya..

Duhai Guru AYAH kami..
engkau mendidik bimbing ruh kami..
Engakau lah pewaris Nabi-Nabi..
nyebar luaskan sunnahnya Nabi..

Cahya sekumpul ALLAH masyhurkan..
berbagai ‘ilmu Habaib datangan..
Berbagai penjuru dunia datangan..
Mekkah Hadromaut tak ketinggalan..

Seorang ‘ulama ALLAH komplitkan..
suaranya merdu wajahnya tampan..
Tinggi badannya indah menawan..
siapa ketemu tunduk dan sopan..

Musholla Raudhoh tempat ajarnya..
bermacam ‘ilmu serta wiridnya..
Sebagai ‘ulama ikutkan Nabinya..
yang islam padanya amat banyaknya..

Beliau terkenal murah hatinya..
murah hartanya sosial hatinya..
Setiap tamu dan yang muallafnya
diberinya duit dengan kasihnya..

Mesjid Martapura dan pesantrennya..
ikut menaruh celengan ‘amalnya..
Hasilnya puas banyak dapatnya..
berkah ‘ilmunya berkah Gurunya..

Sekumpul masyhur banyak muridnya..
lebih sepuluh ribu orangnya..
Terlebih-lebih waktu maulidnya..
komplek sekumpul tak memuatnya..

Beliau keturunan Syekh Arsyadnya
Datu kelampayan itu masyhurnya..
Betapa senang hati Datunya..
lihat cucunya dengan suksesnya..

Pengajian sekumpul membawa berkah..
akhirat berkah dunia pun berkah..
Ojek dan taksi beca pun berkah..
inilah majlis pembawa Rahmat..

Beliau ‘Ulama bukan ‘Umaro..
bahkan ‘Umaro datang padanya..
Duduk bersimpuh dengan ta’limnya..
bersih politik melulu agama..

Beliau terkenal kharismatiknya..
pejabat negara bahkan presidennya..
Semuanya datang minta do’anya..
ngambil berkahnya dengar nasehatnya..

Tugas ‘Ulama amat beratnya..
bermacami rintangan dihadapinya..
Segala fitnahan dengkian padanya
diterima dengan lapang dadanya..

Hidup didunia jangan herannya..
negrinya bala negrinya fana..
Setiap orang cinta padanya..
ada juga orang benci padanya..

Rosulullah pun yang paling mulia..
ada yang beriman ada yang kafirnya..
Dari Nabi Adam hingga kiamatnya..
ada yang suka ada yang bencinya..

Sebelum tiba waktu wafatnya..
komplikasi penyakit ALLAH ngujinya..
Hatinya sobar terus berobatnya..
sakit menambah tinggi pangkatnya..

Didalam sakit terus ngajarnya..
seolah penyakit tak dirasanya..
Inilah hamba ALLAH mencintainya..
Tanda ALLAH cinta disakitkannya..

Kini tibalah waktu wafatnya..
rabu malamnya subuh waktunya..
Tanggal 5 bulan Rojabnya..
samping musholla raudhoh makamnya..

Orang yang sholeh banyak tandanya..
terlebih-lebih waktu wafatnya..
Manusia banyak datang melawatnya..
ALLAH yang gerakkan geretek hatinya..

Guru sekumpul lebih dahsyatnya..
jalanan macet dengan totalnya..
Jalanan penuh dengan manusia..
hadir mensholatkan sampai pemakamannya..

Semua musuh yg dengki padanya..
dihari itu terbelalak matanya..
Lihat manusia begitu banyaknya..
karna ALLAH lah yg Maha Tahunya..

Dipagi rabu hari wafatnya…
seperti kilat masyhur khobarnya..
Langitpun mendung sedih berduka..
hujan gerimis nangis padanya..

Didalam hadits Nabi sabdakan..
munafiklah orang Nabi sifatkan..
Jika tak sedih ‘Ulama wafatan..
sejahat manusia Ya ALLAH jauhkan..

Wahai muslimin dan muslimatnya..
paling besar musibah pada agama..
Wafatnya Nabi penutup Rosulnya..
dan wafat ‘Ulama penggantinya..

Duhai AYAH Guru Sekumpul..
sungguh do’amu ALLAH qobul..
Engkaulah sebab kami berkumpul..
disini berkumpul di syurga berkumpul..

Kini Engkau telah tiada..
pandanglah kami senantiasa..
Dulu Engkau pernah berkata..
pandangan Guru yang wafat lebih tajamnya..

Namamu terus dikenang-kenang..
semua org cinta dan sayang..
Seorang Guru lucu periang..
pikiran yg kusut menjadi hilang..

Engkau figur yg Nabi gambarkan..
berikan ‘ilmu berikan ‘amalan..
Pastilah Engkau dikubur nyaman..
terima balasan jaza’ul ihsan..

Sebelum wafat engkau sempatkan..
berikan kami terbaik ‘amalan..
Paket ‘Al Qur’an yg kau pilihkan..
semoga kami di istiqomahkan..

Ya ALLAH lapangkan Beliau didalam kuburnya..
Turunkan rahmat MUya Robb banyak banyak padanya..
Ciumkan Beliau bau surganya..
Semua dosanya hilang dan sirna..

Ya ALLAH kami pun mohon ampunan..
Dunia akhirat mohon diselamatkan..
Sekeluargaan jiran dan teman..
Husnul khotimah mohon sudahkan..

Panyusun Syair : Guru Hakim Sekumpul Martapura

Baca Juga : AMALAN ABAH GURU SEKUMPUL AGAR ANAK MENJADI SHOLEH / WALI