Home Tanya Jawab Islam

Tanya Jawab Islam

APAKAH ABU THALIB PAMAN NABI SAW, WAFAT DALAM KEKAFIRAN ATAU KEIMANAN ? JAWABAN : و الثالث : أبو طالب ، و أمه فاطمة بنت عمرو بن عابد ، و هي أم عبدالله أبي رسول الله صاى الله عليه و سلم . Artinya : Dan paman Nabi SAW yang ketiga ( 3 ) adalah : Abu Thalib, dan ibunya adalah Fatimah binti Amru bin Abid, dan beliau juga ibu dari Abdullah ayahanda Rasulullah SAW. و الصحيح : أنه مات كافرًا ، و اسمه عبد مناف ، و أما أبو طالب .. فهو كنيته ، و قيل : اسمه كنيته . Artinya : Dan menurut pendapat yang sahih : Sesungguhnya Abu Thalib mati dalam kekafiran, dan namanya adalah Abdu Manaf. Adapun Abu Thalib adalah ... sebagai kunyahnya, dan menurut satu pendapat ( lemah ) ... namanya ( yaitu Abdu Manaf ) adalah sebagai kunyahnya. و قال البراوي : و الذي نقله سيدي عبد الوهاب الشعراني عن السبكي : أن عمه صلى الله عليه و سلم أبا طالب بعد أن توفي على الكفر أحياه تعالى ، و آمن به صلى الله عليه و سلم . Artinya : As-Syech al-Muhaddits Isa bin Ahmad al-Barowi al-Azhari ( Wafat tahun 1182 H ) berkata : Dan pendapat yang dinukil tuanku Abdul Wahhab as-Sya'rani dari al-Imam Subki : Bahwa paman Nabi SAW Abu Thalib setelah wafat dalam kekafiran ... Allah SWT menghidupkannya kembali dan Abu Thalib beriman kepada Nabi SAW. قال شيخنا العلامة السجيني : و هذا هو اللائق بحبه صلى الله عليه و سلم ، و هو الذي أعتقده و ألقى الله به. Guru kami al-Allamah al-Sujainy ( Wafat tahun 1197 H ) berkata : Pendapat al-Imam Subki inilah yang layak ( dipegangi ) karena kecintaan Rasulullah SAW ... dan pendapat inilah yang aku ( Syech al-Sujaini ) yakini dan aku akan bertemu Allah SWT dengan keyakinan ini. Di Kutip dari kitab : Nuuru al-Dzolam Syarah Mandzumah Aqidah al-Awam, Karya Syech Muhammad bin Umar bin Ali Nawawi al-Jawi al-Bantani. Hal 233-234 _______________ قال الحبيب أحمد بن حسن العطاس رضي الله عنه : و رأيت سيدنا علي بن أبي طالب كرم الله وجهه ، و حصلت بينى و بينه مذاكرة و مباحثة طويلة ، و من جملتها ، أني قلت له : إن السيدة فاطمة ؛ اختلف أهل العلم فى دفنها ، هل كان فى الحجرة أو فى البقيع ؟ فقال لي : إنها فى البقيع ، و أنا دفنتها بنفسي فى الليل. ثم قلت له : و كذلك أبو طالب اختلف العلماء فيه ، هل مات على الإيمان أم لا ؟ و أنت دارى بالأشياء . فقال : مات على الإيمان . والحمدلله على ذلك قال سيدي رضي الله عنه : وقد سمعت السيد أحمد دحلان فى الحلقة يقول : إن الذي ندين الله به ، أن أبا طالب مات على الإيمان ، و الذي قال بإيمانه من أهل الحديث منزالحفاظ أربعة عشر حافظا. قال سيدي : و نحن الحمدلله ، معنا شىء زائد على الناس ، لأن علمنا ليس هو متلقفا من الحروف ، و لا من الكتب التي فى الزفوف ، بل متلقى من معدنه و من أهله ، و بعض الناس لما لم يعجبهم حق السلف خلفوا. Artinya : Al-Habib Ahmad bin Hasan al-Attas berkata : Aku melihat Sayyidina Ali bin Abi Thalib Karramallahu Wajhah didalam mimpi, dan terjadilah diskusi dan pembahasan panjang antara kami berdua. Dan diantaranya, aku bertanya kepadanya, bahwa Sayyidah Fatimah ; para ahli ilmu berbeda pendapat dimana ia dikubur, apakah di hujrah atau di baqi' ? Beliau ( Sayyidina Ali ) berkata kepadaku : Bahwa Sayyidah Fatimah dikubur di Baqi' dan aku sendiri yang menguburkannya di malam hari. Kemudian aku ( Habib Ahmad bin Hasan al-Attas ) bertanya kepadanya : Demikian pula Abu Thalib, ulama berbeda pendapat tentang beliau, apakah mati dalam kekafiran atau dalam keimanan ? ... dan engkau mengetahui berbagai hal. Maka Ali bin Abi Thalib berkata : Bahwa Abu Thalib dalam keimanan. Segala puji bagi Allah atas hal itu. Tuanku ( al-Habib Ahmad bin Hasan al-Attas ) berkata : Sungguh aku telah mendengar SAYYID AHMAD DAHLAN di salah satu halaqah pengajian berkata : Sesungguhnya yang kami yakini karena Allah SWT, bahwa Abu Thalib mati dalam keimanan dan yang berpendapat keimanan Abu Thalib adalah empat belas ahli hadits yang telah mencapai derajat Huffadz. Sumber : Tadzkir an-Nas karya al-Habib Abubakar al-Attas bin Abdullah bin Alwi al-Habsyi Hal 226-227 Cetakan Ma'had Huraidhah - al-Ma'ruf. و الله أعلم بالصواب و علمه أتم

APAKAH ABU THALIB PAMAN NABI SAW, WAFAT DALAM KEKAFIRAN ATAU KEIMANAN ?

Kalam Ulama  APAKAH ABU THALIB PAMAN NABI SAW, WAFAT DALAM KEKAFIRAN ATAU KEIMANAN ? JAWABAN : و الثالث : أبو طالب ، و أمه فاطمة بنت...
Kalam Ulama - ZIKIR BERJAMA'AH DAN MENGGERAK-GERAKKAN BADAN Pertanyaan: Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Apa hukum zikir berjamaah? Sebagian jamaah majelis zikir sampai menggerak-gerakkan badannya saat berzikir, bahkan ada yang sampai berdiri dan lompat. Mohon pencerahan. Jawaban: Wassalamu'alaikum warahmatullah wabarakatuh. Berkumpul untuk berzikir hukumnya sunah. Sebagian firman Allah SWT dalam hadis qudsi riwayat Imam Muslim, beliau mengatakan: حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَأَبُو كُرَيْبٍ وَاللَّفْظُ لِأَبِي كُرَيْبٍ قَالَا حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي وَأَنَا مَعَهُ حِينَ يَذْكُرُنِي فَإِنْ ذَكَرَنِي فِي نَفْسِهِ ذَكَرْتُهُ فِي نَفْسِي وَإِنْ ذَكَرَنِي فِي مَلَإٍ ذَكَرْتُهُ فِي مَلَإٍ خَيْرٍ مِنْهُ وَإِنْ اقْتَرَبَ إِلَيَّ شِبْرًا تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ ذِرَاعًا وَإِنْ اقْتَرَبَ إِلَيَّ ذِرَاعًا اقْتَرَبْتُ إِلَيْهِ بَاعًا وَإِنْ أَتَانِي يَمْشِي أَتَيْتُهُ هَرْوَلَةً. Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abu Syaibah dan Abu Kuraib –dan lafadz ini milik Abu Kuraib– mereka berkata; telah menceritakan kepada kami Abu Mu'awiyah dari Al-A'masy dari Abu Shalih dari Abu Hurairah dia berkata; Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Allah 'Azza Wa Jalla berfirman: Bagi hamba-Ku adalah sebagaimana perasangkanya kepada-Ku, dan Aku akan bersamanya selama ia berdoa kepada-Ku. Jika ia mengingat-Ku dalam dirinya maka Aku akan mengingatnya dalam diri-Ku, jika ia mengingat-Ku dalam sekumpulan (yakni jamaah) orang maka Aku akan mengingatnya dalam sekumpulan yang lebih baik dan lebih bagus darinya (yakni jamaah malaikat). Jika ia mendekat kepada-Ku satu jengkal maka Aku akan mendekat kepada-Nya satu hasta, jika ia mendekat kepada-Ku satu hasta maka Aku akan mendekat kepadanya satu depa, dan jika ia mendatangi-Ku dengan berjalan maka Aku akan mendatanginya dengan berlari." Hadis-hadis mengenai kesunahan berkumpul untuk berzikir mencapai buah 26 hadis. Patut untuk dikatakan mutawatir dan tidak pantas menerima takwil. Al-Hafidz As-Suyuti mengumpulkan dalam risalah beliau yang berjudul: Natijatul Fikr Fil Jahri Bizzikr. Kitab ini sudah telah ditahqiq oleh Al-Hafidz Abdullah ibn Ash-Shiddiq Al-Ghumari Al-Idrisi Al-Hasani dan dicetak. Kitab ini sangat bermanfaat dalam masalah ini. Adapun menggerak-gerakkan badan, berdiri, dan melompat, atau yang biasa diistilahkan oleh para sufi dengan tamayul saat berzikir adalah sesuatu yang mubah. Sebagaimana diriwayatkan oleh Ibnu Asakir dalam Tarikh Madinah Dimasyqi: أخبرنا أبو القاسم أخبرنا رشا أخبرنا الحسن أخبرنا أحمد ح أخبرنا أبو محمد بن طاوس أخبرنا أبو الحسن علي بن محمد بن محمد الخطيب أخبرنا أبو عبد الله أحمد بن محمد بن يوسف العلاف أخبرنا أبو علي بن صفوان، قالا: أخبرنا أبو بكر بن أبي الدنيا أخبرنا علي بن الجعد أخبرني عمرو شمر حدثني إسماعيل السدي قال: سمعت أبا أراكة، وفي حديث أبي القاسم عن السدي عن أبي أراكة، قال: ... فإذا أصبحوا فذكروا الله مادوا كما يميد الشجر في يوم الريح، وهملت أعينهم حتى تبلّ ثيابهم. Mengabarkan kepada kami Abul Qasim, mengabarkan kepada kami Rasya, mengabarkan kepada kami Al-Hasan, mengabarkan kepada kami Ahmad. Dari jalur yang lain, mengabarkan kepada kami Abu Muhammad bin Thawus, mengabarkan kepada kami Abul Hasan Ali bin Muhammad bin Muhammad Al-Khatib, mengabarkan kepada kami Abu Abdillah Ahmad bin Muhammad bin Yusuf Al-Allaf, mengabarkan kepada kami Abu Ali bin Shafwan. Keduanya, yakni Ahmad dan Abu Ali bin Shafwan berkata: Mengabarkan kepada kami Abu Bakar bin Abiddunya, mengabarkan kepada kami Ali bin Ja'd, mengabarkan kepada kami Amr bin Syamr, menceritakan kepadaku Ismail As-Saddi, ia berkata: Aku telah mendengar Abu Arakah. Dalam riwayat Abul Qasim: Dari As-Saddi dari Abu Arakah. Beliau, Abu Arakah, berkata: ... Tatkala mereka memasuki pagi mereka berzikir kepada Allah dengan bergoyang seperti goyangnya pohon di musim angin, mata mereka menangis hingga membasahi baju mereka. Sebagai kesimpulan, sunnah hukumnya berkumpul untuk berzikir bersama-sama. Mubah hukumnya berzikir dengan menggerak-gerakkan badan, baik dengan berdiri, melompat, atau yang lainnya selama menjaga adab. Demikian, wallahu a'lam. Maroko, 8 Januari 2019 Adhli Al-Qarni

BAGAIMANA HUKUM ZIKIR BERJAMA’AH DAN MENGGERAK-GERAKKAN BADAN

Kalam Ulama - ZIKIR BERJAMA'AH DAN MENGGERAK-GERAKKAN BADAN Pertanyaan: Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Apa hukum zikir berjamaah? Sebagian jamaah majelis zikir sampai menggerak-gerakkan badannya saat berzikir, bahkan...

Tanya Jawab #10 : Mengapa Kirim Fatihah Dengan “Ila Ruhi…”?

(مَسْأَلَةُ ب) اْلأَوْلَى بِمَنْ يَقْرَأُ الْفَاتِحَةَ لِشَخْصٍ أَنْ يَقُوْلَ إِلَى رُوْحِ فُلاَنِ بْنِ فُلاَنٍ كَمَا عَلَيْهِ الْعَمَلُ وَلَعَلَّ اخْتِيَارَهُمْ ذَلِكَ لِمَا أَنَّ فِي ذِكْرِ...

Tanya Jawab #03 “Anjuran Tidak Memotong Kuku dan Rambut Saat Hadats Besar (Bukan Larangan/...

Assalamu'alaikum wr. Wb., Saya mau bertanya. Adakah larangan membuang rambut, kuku, atau potongan tubuh yg lain ketika haid? Dulu ustadzah saya pernah blg tidak...
Kalam Ulama - Saat Ziarah Kubur Menghadap Kemana? Menghadap ke kiblat ﻭﻋﻦ اﻟﺤﻜﻢ ﺑﻦ ﺣﺎﺭﺙ اﻟﺴﻠﻤﻲ، «ﺃﻧﻪ ﻏﺰا ﻣﻊ ﺭﺳﻮﻝ اﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﺛﻼﺙ ﻏﺰﻭاﺕ ﻗﺎﻝ: ﻗﺎﻝ ﻟﻨﺎ: ﺇﺫا ﺩﻓﻨﺘﻤﻮﻧﻲ ﻭﺭﺷﺸﺘﻢ ﻋﻠﻰ ﻗﺒﺮﻱ اﻟﻤﺎء ﻓﻘﻮﻣﻮا ﻋﻠﻰ ﻗﺒﺮﻱ ﻭاﺳﺘﻘﺒﻠﻮا اﻟﻘﺒﻠﺔ ﻭاﺩﻋﻮا ﻟﻲ». Dari Hakam bin Harits As-Sulami bahwa ia berperang bersamaan dengan Rasulullah shalallahu alaihi wasallam sebanyak 3x perang. Hakam berkata: "Jika kalian menguburku dan menyiram kuburku dengan air, maka berdirilah di atas kuburku, menghadaplah ke kiblat dan doakan untukku" ﺭﻭاﻩ اﻟﻄﺒﺮاﻧﻲ ﻓﻲ اﻟﻜﺒﻴﺮ، ﻭﻓﻴﻪ ﻋﻄﻴﺔ اﻟﺪﻋﺎء، ﻭﻟﻢ ﺃﻋﺮﻓﻪ. Hadis riwayat Thabrani dalam Al-Kabir di dalamnya ada Athiyyah Dua', saya tidak tahu tentang dirinya (Majma' Az-Zawaid) .Berhadapan Dengan Wajah Mayit Imam Al-Ghazali berkata: ﻭاﻟﻤﺴﺘﺤﺐ ﻓﻲ ﺯﻳﺎﺭﺓ اﻟﻘﺒﻮﺭ ﺃﻥ ﻳﻘﻒ ﻣﺴﺘﺪﺑﺮ اﻟﻘﺒﻠﺔ ﻣﺴﺘﻘﺒﻼ ﺑﻮﺟﻬﻪ اﻟﻤﻴﺖ Dianjurkan saat ziarah kubur untuk berdiri membelakanginya kiblat seraya menghadapkan wajahnya ke arah mayit (Ihya' Ulumiddin, 4/491).

Saat Ziarah Kubur Menghadap Kemana?

Kalam Ulama - Saat Ziarah Kubur Menghadap Kemana? Menghadap ke kiblat ﻭﻋﻦ اﻟﺤﻜﻢ ﺑﻦ ﺣﺎﺭﺙ اﻟﺴﻠﻤﻲ، «ﺃﻧﻪ ﻏﺰا ﻣﻊ ﺭﺳﻮﻝ اﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ...
KalamUlama.com - Sejarah dan Dalil Amaliyah Malam Nishfu Sya'ban Assalamu’alaikum Wr. Wb. Ustadz afwan. Bagaimana sejarah pelaksanaan malam Nishfu Sya’ban? Dan mohon jelaskan dalil amaliyah Malam Nishfu Sya’ban beserta keutamaannya? Jawab : Di antara keutamaan Sya'ban adalah karena di dalamnya terdapat malam Nishfu Sya'ban. Banyak dari umat Islam yang di malam tersebut melakukan amalan tertentu, misalnya dzikir, membaca al-Quran dan sebagainya yang intinya adalah meminta ampunan kepada Allah. Amaliyah ini memang tidak dilakukan di awal generasi Sahabat, namun Rasulullah dalam sabda-sabdanya yang masuk dalam kategori sahih telah memberi isyarat akan kemulian malam tersebut. Jika sebuah amaliyah memiliki dasar dalam Islam, maka amaliyah tersebut tidak termasuk bid'ah tercela, terlebih lagi telah diamalkan sejak generasi Tabi'in dan Ulama Salaf. Sejarah Pelaksanaan Malam Nishfu Sya'ban Malam Nishfu Sya'ban dilakukan pertama kali oleh para Tabi'in (generasi setelah Sahabat Nabi) di Syam Syria, seperti Khalid bin Ma'dan (perawi dalam Bukhari dan Muslim), Makhul (perawi dalam Bukhari dan Muslim), Luqman bin 'Amir (al-Hafidz Ibnu Hajar menilainya 'jujur') dan sebagainya, mereka mengagungkannya dan beribadah di malam tersebut. Dari mereka inilah kemudian orang-orang mengambil keutamaan Nishfu Sya'ban. Ketika hal ini menjadi populer di berbagai Negara, maka para Ulama berbeda-beda dalam menyikapinya, ada yang menerima diantaranya adalah para Ulama di Bashrah (Irak). Namun kebanyakan Ulama Hijaz (Makkah dan Madinah) mengingkarinya seperti Atha', Ibnu Abi Mulaikah, dan Abdurrahman bin Zaid bin Aslam dari Ulama Madinah dan pendapat beberapa ulama Malikiyah mengatakan: "Semuanya adalah bid'ah". Ulama Syam berbeda-beda dalam melakukan ibadah malam Nishfu Sya'ban. Pertama, dianjurkan dilakukan secara berjamaah di masjid-masjid. Misalnya Khalid bin Ma'dan, Luqman bin Amir, dan lainnya. Mereka memakai pakaian terbaiknya, memakai minyak wangi, memakai celak mata dan berada di masjid. Hal ini disetujui oleh Ishaq bin Rahuwaih (salah satu Imam Madzhab yang muktabar), dan beliau mengatakan tentang ibadah malam Nishfu Sya'ban di masjid secara berjamaah: "Ini bukan bid'ah". Dikutip oleh Harb al-Karmani dalam kitabnya al-Masail. Kedua, dimakruhkan untuk berkumpul di masjid pada malam Nishfu Sya'ban untuk shalat, mendengar cerita-cerita dan berdoa. Namun tidak dimakruhkan jika seseorang shalat (sunah mutlak) sendirian di malam tersebut. Ini adalah pendapat al-Auza'i, imam Ulama Syam, ahli fikih yang alim. Inilah yang paling tepat, InsyaAllah. (Syaikh al-Qasthalani dalam Mawahib al-Ladunniyah II/259 yang mengutip dari Ibnu Rajab al-Hanbali dalam Lathaif al-Ma'arif 151). Dalil Amaliyah Nishfu Sya'ban Menurut Hadits Hadis Pertama عَنْ مُعَاذِ بن جَبَلٍ عَن ِالنَّبِيِّ e قَالَ يَطَّلِعُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَى خَلْقِهِ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيْعِ خَلْقِهِ إِلاَّ لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ (رواه الطبراني في الكبير والأوسط قال الهيثمى ورجالهما ثقات. ورواه الدارقطنى وابنا ماجه وحبان فى صحيحه عن ابى موسى وابن ابى شيبة وعبد الرزاق عن كثير بن مرة والبزار) “Rasulullah Saw bersabda: Sesungguhnya Allah memperhatikan hambanya (dengan penuh rahmat) pada malam Nishfu Sya’ban, kemudian Ia akan mengampuni semua makhluk-Nya kecuali orang musyrik dan musyahin (orang munafik yang menebar kebencian antar sesama umat Islam)”. (HR. Thabrani fi al-Kabir no. 16639, Daruquthni fi al-Nuzul 68, Ibnu Majah no. 1380, Ibnu Hibban no. 5757, Ibnu Abi Syaibah no 150, al-Baihaqi fi Syu’ab al-Iman no. 6352, dan al-Bazzar fi al-Musnad 2389. Peneliti hadis al-Haitsami menilai para perawi hadis ini sebagai orang-orang yang terpercaya. Majma’ al-Zawaid 3/395). Ulama Wahabi, Nashiruddin al-Albani yang biasanya menilai lemah (dhaif) atau palsu (maudlu') terhadap amaliyah yang tak sesuai dengan ajaran mereka, kali ini ia tak mampu menilai dhaif hadis tentang Nishfu Sya'ban, bahkan ia berkata tentang riwayat diatas: "Hadis ini sahih" (Baca as-Silsilat ash-Shahihah 4/86). 1563 - إِنَّ اللهَ لَيَطَّلِعُ فِي لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيْعِ خَلْقِهِ إِلاَّ لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ (صحيح) اهـ السلسلة الصحيحة للالباني (4/ 86 Hadis Kedua قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اِنَّ اللهَ تَعَالَى يَدْنُوْ مِنْ خَلْقِهِ فَيَغْفِرُ لِمَنِ اسْتَغْفَرَ إِلاَّ الْبَغِيَّ بِفَرْجِهَا وَالْعَشَّارَ (رواه الطبراني في الكبير وابن عدي عن عثمان بن أبي العاص وقال الشيخ المناوي ورجاله ثقات اهـ التيسير بشرح الجامع الصغير 1/551) "Rasulullah Saw bersabda: Sesungguhnya (rahmat) Allah mendekat kepada hambanya (di malam Nishfu Sya'ban), maka mengampuni orang yang meminta ampunan, kecuali pelacur dan penarik pajak" (HR. al-Thabrani dalam al-Kabir dan Ibnu 'Adi dari Utsman bin Abi al-'Ash. Syaikh al-Munawi berkata: Perawinya terpercaya. Baca Syarah al-Jami' ash-Shaghir 1/551). Hadis Ketiga قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَنْزِلُ اللهُ تَعَالَى لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِكُلِّ نَفْسٍ إِلاَّ إِنْسَانًا فِي قَلْبِهِ شَحْنَاءُ أَوْ مُشْرِكًا بِاللهِ عَزَّ وَجَلَّ (قال الحافظ ابن حجر هذا حديث حسن أخرجه الدارقطني في كتاب السنة عن عبد الله بن سليمان على الموافقة وأخرجه ابن خزيمة في كتاب التوحيد عن أحمد بن عبد الرحمن بن وهب عن عمه اهـ الأمالي 122) Qala Saw: Yanzilu Allahu ta'ala lailatan nishfi min Sya'bana fa yaghfiru li kulli nafsin illa insanan fi qalbihi syahna' au musyrikan billahi azza wa jalla. Artinya “Rasulullah Saw bersabda: (Rahmat) Allah turun di malam Nishfu Sya’ban maka Allah akan mengampuni semua orang kecuali orang yang di dalam hatinya ada kebencian kepada saudaranya dan orang yang menyekutukan Allah" (al-Hafidz Ibnu Hajar berkata: "Hadis ini hasan. Diriwayatkan oleh Daruquthni dalam as-Sunnah dan Ibnu Khuzaimah dalam at-Tauhid, Baca al-Amali 122). al-Hafidz Ibnu Hajar juga meriwayatkan hadis yang hampir senada dari Katsir bin Murrah: عَنْ كَثِيْرِ بْنِ مُرَّةَ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ رَبَّكُمْ يَطَّلِعُ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ إِلَى خَلْقِهِ فَيَغْفِرُ لَهُمْ كُلِّهِمْ إِلاَّ أَنْ يَكُوْنَ مُشْرِكًا أَوْ مُصَارِمًا (المطالب العالية للحافظ ابن حجر العسقلاني 3 / 424) Dalil Amaliyah Nishfu Sya'ban Menurut Para Ulama Sahabat Abdullah bin Umar Ra عَنِ ابْنِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ قَالَ خَمْسُ لَيَالِيَ لاَ يُرَدُّ فِيْهِنَّ الدُّعَاءُ لَيْلَةُ الْجُمْعَةِ وَأَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ رَجَبٍ وَلَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ وَلَيْلَتَا الْعِيْدِ (أخرجه البيهقي في شعب الإيمان رقم 3711 وفي فضائل الأوقات رقم 149 وعبد الرزاق رقم 7927) "Diriwayatkan dari Ibnu Umar, ia berkata: Ada 5 malam yang doa tidak akan ditolak. Yaitu doa malam Jumat, malam pertama bulan Rajab, Malam Nishfu Sya'ban dan malam dua hari raya" (al-Baihaqi dalam Syu'ab al-Iman No 3811 dan dalam Fadlail al-Auqat no. 149, dan Abdurrazzaq dalam al-Mushannaf No 7928). Imam asy-Syafi'I (150-204 H / 767-820 M) قَالَ الْبَيْهَقِي قَالَ الشَّافِعِي وَبَلَغَنَا أَنَّهُ كَانَ يُقَالُ إِنَّ الدُّعَاءَ يُسْتَجَابُ فِي خَمْسِ لَيَالٍ فِي لَيْلَةِ الْجُمْعَةِ وَلَيْلَةِ اْلأَضْحَى وَلَيْلَةِ الْفِطْرِ وَأَوَّلِ لَيْلَةٍ مِنْ رَجَبٍ وَلَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ (أخرجه البيهقي في السنن الكبرى رقم 6087 وفي معرفة السنن والآثار رقم 1958 وذكره الحافظ ابن حجر في تلخيص الحبير رقم 675) “Ahli hadis al-Baihaqi mengutip dari Imam Syafi'i: Telah sampai kepada kami bahwa doa dikabulkan dalam lima malam, yaitu awal malam bulan Rajab, malam Nishfu Sya’ban, dua malam hari raya dan malam Jumat" (as-Sunan al-Kubra No 6087, Ma'rifat as-Sunan wa al-Atsar no. 1958, dan dikutip oleh al-Hafidz Ibnu Hajar dalam Talkhis al-Habir No 675). Ulama Syafi'iyah قَالَ الشَّافِعِي وَاَنَا اَسْتَحِبُّ كُلَّ مَا حُكِيَتْ فِي هَذِهِ اللَّيَالِي مِنْ غَيْرِ اَنْ تَكُوْنَ فَرْضًا هَذَا آخِرُ كَلاَمِ الشَّافِعِي وَاسْتَحَبَّ الشَّافِعِي وَاْلاَصْحَابُ اْلاِحْيَاءَ الْمَذْكُوْرَ (المجموع للنووي 5 / 43) "asy-Syafii berkata: Saya menganjurkan semua yang diriwayatkan tentang ibadah di malam-malam tersebut (termasuk malam Nishfu Sya'ban), tanpa menjadikannya sebagai sesuatu yang wajib. asy-Syafii dan ulama Syafi'iyah menganjurkan ibadah dengan cara yang telah disebutkan" (Imam an-Nawawi dalam al-Majmu' 5/43). Ahli Hadis al-Hafidz al-Iraqi (725-806 H / 1325-1404 M) قَالَ الزَّيْنُ الْعِرَاقِي مَزِيَّةُ لَيْلَةِ نِصْفِ شَعْبَانَ مَعَ أَنَّ اللهَ تَعَالَى يَنْزِلُ كُلَّ لَيْلَةٍ أَنَّهُ ذُكِرَ مَعَ النُّزُوْلِ فِيْهَا وَصْفٌ آخَرُ لَمْ يُذْكَرْ فِي نُزُوْلِ كُلِّ لَيْلَةٍ وَهُوَ قَوْلُهُ فَيَغْفِرُ ِلأَكْثَرَ مِنْ عَدَدِ شَعْرِ غَنَمِ كَلْبٍ وَلَيْسَ ذَا فِي نُزُوْلِ كُلِّ لَيْلَةٍ وَلأَنَّ النُّزُوْلَ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مُؤَقَّتٌ بِشَرْطِ اللَّيْلِ أَوْ ثُلُثِهِ وَفِيْهَا مِنَ الْغُرُوْبِ (فيض القدير للمناوي 2/ 402) "Zainuddin al-Iraqi berkata: Keistimewaan malam Nishfu Sya'ban dimana setiap malam (rahmat) Allah turun ke langit terendah, adalah karena memiliki karakteristik tersendiri yang tidak ada dalam setiap malam, yaitu 'Allah akan memberi ampunan'. Juga karena di setiap malam ditentukan waktunya setelah lewat tengah malam atau sepertiga akhir, sementara dalam Nishfu Sya'ban dimulai setelah terbenam matahari" (Faidl al-Qadir, Syaikh al-Munawi, 2/402). Syaikh Ibnu Hajar al-Haitami (909-973 H / 1504-1567 M) وَالْحَاصِلُ أَنَّ لِهَذِهِ اللَّيْلَةِ فَضْلاً وَأَنَّهُ يَقَعُ فِيْهَا مَغْفِرَةٌ مَخْصُوْصَةٌ وَاسْتِجَابَةٌ مَخْصُوْصَةٌ وَمِنْ ثَمَّ قَالَ الشَّافِعِيُّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ إنَّ الدُّعَاءَ يُسْتَجَابُ فِيْهَا (الفتاوى الفقهية الكبرى لابن حجر الهيتمي 2/ 80) "Kesimpulannya, bahwa malam Nishfu Sya'ban ini memiliki keutamaan. Di dalamnya terdapat ampunan khusus dan terkabulnya doa secara khusus. Oleh karenanya as-Syafi'i berkata: Doa dikabulkan di malam Nishfu Sya'ban" (Ibnu Hajar al-Haitami, al-Fatawa al-Kubra al-Fiqhiyyah 2/80). Syaikh Ibnu Taimiyah (661-728 H / 1263-1328 M. Ideolog Utama aliran Wahabi) وَمِنْ هَذَا الْبَابِ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَقَدْ رُوِىَ فِي فَضْلِهَا مِنَ اْلأَحَادِيْثِ الْمَرْفُوْعَةِ وَاْلآثَارِ مَا يَقْتَضِي أَنَّهَا لَيْلَةٌ مُفَضَّلَةٌ وَأَنَّ مِنَ السَّلَفِ مَنْ كَانَ يَخُصُّهَا بِالصَّلاَةِ فِيْهَا وَصَوْمُ شَهْرِ شَعْبَانَ قَدْ جَاءَتْ فِيْهِ أَحَادِيْثُ صَحِيْحَةٌ وَمِنَ الْعُلَمَاءِ مِنَ السَّلَفِ مِنْ أَهْلِ الْمَدِيْنَةِ وَغَيْرِهِمْ مِنَ الْخَلَفِ مَنْ أَنْكَرَ فَضْلَهَا وَطَعَنَ فِي اْلأَحَادِيْثِ الْوَارِدَةِ فِيْهَا كَحَدِيْثِ إِنَّ اللهَ يَغْفِرُ فِيْهَا ِلأَكْثَرَ مِنْ عَدَدِ شَعْرِ غَنَمِ بَنِي كَلْبٍ وَقَالَ لاَ فَرْقَ بَيْنَهَا وَبَيْنَ غَيْرِهَا لَكِنِ الَّذِي عَلَيْهِ كَثِيْرٌ مِنْ أَهْلِ الْعِلْمِ أَوْ أَكْثَرُهُمْ مِنْ أَصْحَابِنَا وَغَيْرِهِمْ عَلَى تَفْضِيْلِهَا وَعَلَيْهِ يَدُلُّ نَصُّ أَحْمَدَ لِتَعَدُّدِ اْلأَحَادِيْثِ الْوَارِدَةِ فِيْهَا وَمَا يُصَدِّقُ ذَلِكَ مِنَ اْلآثَارِ السَّلَفِيَّةِ وَقَدْ رُوِِىَ بَعْضُ فَضَائِلِهَا فِي الْمَسَانِيْدِ وَالسُّنَنِ وَإِنْ كَانَ قَدْ وُضِعَ فِيْهَا أَشْيَاءٌ أُخَرُ (اقتضاء الصراط 302) "Keutamaan malam Nishfu Sya'ban diriwayatkan dari hadis-hadis marfu' dan atsar (amaliyah sahabat dan tabi'in), yang menunjukkan bahwa malam tersebut memang utama. Dan sebagian Ulama Salaf ada yang secara khusus melakukan shalat sunnah (mutlak) di malam tersebut … Kebanyakan Ulama atau kebanyakan Ulama dari kalangan kami mengatakan keutamaan malam Nishfu Sya'ban. Ini sesuai dengan penjelasan Imam Ahmad karena banyaknya hadis yang menjelaskan tentang malam Nishfu Sya'ban dan yang mendukungnya dari riwayat ulama Salaf. Sebab riwayat malam Nishfu Sya'ban terdapat dalam kitab-kitab Musnad dan Sunan, meskipun di dalamnya juga ada sebagian hadis-hadis palsu" (Iqtidla' ash-Shirat al-Mustaqim 302). وَسُئِلَ عَنْ صَلاَةِ نِصْفِ شَعْبَانَ ؟ (الْجَوَابُ) فَأَجَابَ: إذَا صَلَّى اْلإِنْسَانُ لَيْلَةَ النِّصْفِ وَحْدَهُ أَوْ فِيْ جَمَاعَةٍ خَاصَّةٍ كَمَا كَانَ يَفْعَلُ طَوَائِفُ مِنْ السَّلَفِ فَهُوَ أَحْسَنُ. وَأَمَّا اْلاِجْتِمَاعُ فِي الْمَسَاجِدِ عَلَى صَلاَةٍ مُقَدَّرَةٍ كَاْلاِجْتِمَاعِ عَلَى مِائَةِ رَكْعَةٍ بِقِرَاءَةِ أَلْفٍ: {قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ} دَائِمًا. فَهَذَا بِدْعَةٌ لَمْ يَسْتَحِبَّهَا أَحَدٌ مِنَ اْلأَئِمَّةِ. وَاللهُ أَعْلَمُ (مجموع فتاوى ابن تيمية ج 2 ص 469) “Ibnu Taimiyah ditanya soal shalat pada malam Nishfu Sya’ban. Ia menjawab: Apabila seseorang shalat sunnah muthlak pada malam Nishfu Sya’ban sendirian atau berjamaah, sebagaimana dilakukan oleh segolongan ulama salaf, maka hukumnya adalah baik. Adapun kumpul-kumpul di masjid dengan shalat yang ditentukan, seperti shalat seratus raka’at dengan membaca surat al Ikhlash sebanyak seribu kali, maka ini adalah perbuata bid’ah yang sama sekali tidak dianjurkan oleh para ulama”. (Majmú' Fatáwá Ibnu Taymiyyah, II/469). Syaikh al-Mubarakfuri (1361-1427 H / 1942-2006 M) وَهَذِهِ اْلأَحَادِيْثُ كُلُّهَا تَدُلُّ عَلَى عَظِيْمِ خَطَرِ لَيْلَةِ نِصْفِ شَعْبَانَ وَجَلاَلَةِ شَأْنِهَا وَقَدْرِهَا وَأَنَّهَا لَيْسَتْ كَاللَّيَالِي اْلأُخَرِ فَلاَ يَنْبَغِي أَنْ يُغْفَلَ عَنْهَا بَلْ يُسْتَحَبُّ إِحْيَاءُهَا بِالْعِبَادَةِ وَالدُّعَاءِ وَالذِّكْرِ وَالْفِكْرِ (مرعاة المفاتيح شرح مشكاة المصابيح 4/ 341) "Hadis-hadis ini secara keseluruhan menunjukkan keagungan Malam Nishfu Sya'ban, dan malam tersebut tidak sama dengan malam-malam yang lain. Dan dianjurkan untuk tidak melupakannya, bahkan dianjurkan untuk menghidupinya dengan ibadah, doa, dzikir dan tafakkur" (Syaikh al-Mubarakfuri dalam Syarah Misykat al-Mashabih 4/341). Membaca Yasin di Malam Nishfu Sya'ban وَأَمَّا قِرَاءَةُ سُوْرَةِ يس لَيْلَتَهَا بَعْدَ الْمَغْرِبِ وَالدُعَاءِ الْمَشْهُوْرِ فَمِنْ تَرْتِيْبِ بَعْضِ أهْلِ الصَّلاَحِ مِنْ عِنْدِ نَفْسِهِ قِيْلَ هُوَ الْبُوْنِى وَلاَ بَأْسَ بِمِثْلِ ذَلِكَ (أسنى المطالب فى أحاديث مختلفة المراتب ص 234) “Adapun pembacaan surat Yasin pada malam Nishfu Sya’ban setelah Maghrib merupakan hasil ijtihad sebagian ulama, konon ia adalah Syeikh al-Buni, dan hal itu bukanlah suatu hal yang buruk”. (Syaikh Muhammad bin Darwisy, Asná al-Mathálib, 234). Berdasarkan hadis-hadis sahih di atas dan ijtihad para ulama hadis dan fikih menunjukkan bahwa amaliyah di malam Nishfu Sya'ban memiliki dasar yang kuat dan bukan perbuatan bid'ah yang sesat, karena telah diamalkan sejak generasi ulama salaf. Jika Tarawih di Madinah 39 rakaat yang baru dirintis di masa Khalifah Umar bin Abdul Aziz dari Bani Umayyah tidak ada yang menghukumi bid'ah bahkan menjadi acuan sah ijtihad ulama Malikiyah, lalu bagaimana bisa amaliyah malam Nishfu Sya'ban dituduh bid'ah yang sesat?Wallahu A'lam. Demikian Sejarah dan Dalil Amaliyah Malam Nishfu Sya'ban Oleh : Ustadz Ma’ruf Khozin

Dalil Amaliyah Nishfu Sya’ban Beserta Sejarahnya

KalamUlama.com - Sejarah dan Dalil Amaliyah Malam Nishfu Sya'ban Assalamu’alaikum Wr. Wb. Ustadz afwan. Bagaimana sejarah pelaksanaan malam Nishfu Sya’ban? Dan mohon jelaskan dalil amaliyah Malam...
Kalam Ulama - Pertanyaan: Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Apakah boleh Menggabungkan Niat Puasa Syawal dan Qadho' Ramadhan, Bolehkan? Mohon jawabannya. Terima kasih. Jawaban: Wa'alaikumussalam Warahmatullah Wabarakatuh. Diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Sayyidina Abu Ayyub Al-Anshari radliyallahu 'anhu bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa alihi wa sallam bersabda: «مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ» "Barangsiapa yang berpuasa ramadan kemudian mengikutkan puasa tersebut dengan (puasa) enam hari di bulan syawal, maka ia seperti telah melakukan puasa selama setahun penuh." Baca Juga : Bagaimana Batasan Aurat Perempuan Muslimah terhadap Perempuan Non-muslim? Berdasarkan hadis ini, disunahkan bagi setiap muslim untuk berpuasa enam hari di bulan syawal selepas ramadan demi mendapatkan pahala yang agung ini. Adapun mengenai hukum menggabungkan niat puasa sunnah enam hari di bulan syawal, baik sebagian maupun seluruhnya, dengan puasa ganti (atau dalam istilah fikih disebut qada) ramadan, maka hukumnya boleh. Seorang muslim boleh menggabungkan niat puasa wajib dan puasa sunah sekaligus, dan ia mendapatkan dua pahala dengan niatnya itu. Al-Hafidz As-Suyuthi rahimahullahu ta'ala berkata dalam kitab Al-Asybah Wannadzair halaman 22 mengenai hadis tentang menggabungkan beberapa niat: [صَامَ فِي يَوْمِ عَرَفَة مَثَلًا قَضَاء أَوْ نَذْرًا، أَوْ كَفَّارَة، وَنَوَى مَعَهُ الصَّوْم عَنْ عَرَفَة؛ فَأَفْتَى الْبَارِزِيُّ بِالصِّحَّةِ، وَالْحُصُولِ عَنْهُمَا، قَالَ: وَكَذَا إنْ أَطْلَقَ، فَأَلْحَقَهُ بِمَسْأَلَةِ التَّحِيَّةِ] اهـ. "Puasa arafah contohnya, ia berniat qada ramadan, puasa nazar, atau kafarat, lantas ia berniat bersama dengan niat itu untuk berpuasa sunah arafah, maka menurut fatwa Al-Barizi hal ini hukumnya sah dan ia telah mendapat pahala keduanya. Hal ini berlaku secara umum, tidak hanya terbatas dalam masalah tahiyat." Maksud dari masalah tahiyat adalah salat dua rakaat tahiyatul masjid. Begitu pula menurut pendapat Syaikhul Islam Zakariya Al-Anshari rahimahullahu ta'ala dalam kitab Fathul Wahhab Bisyarhi Minhajuth Thullab juz 1 halaman 67: [وتحصل بركعتين -فأكثر-] اهـ. "Maka ia telah mendapatkan pahala dua rakaat." Maksudnya, orang tersebut telah mendapatkan keutamaan dua rakaat tahiyatul masjid walaupun ia sedang melaksanakan salat fardu atau salat sunah lainnya, baik ia meniatkan keduanya sekaligus ataupun tidak. Berdasarkan hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim: «إذا دخل أحدُكم المسجدَ فلا يجلس حتى يصلي ركعتين» "Jika salah seorang diantara kalian telah masuk ke dalam masjid maka janganlah ia duduk hingga ia salat dua rakaat." Maksud dari hadis ini adalah mengerjakan salat sebelum duduk, dan orang tersebut sudah mengerjakan hal tersebut walau tidak mengkhususkan untuk tahiyatul masjid. Ulamapun menjadikan hal tersebut sebagai dalil bolehnya mengikutkan puasa sunah di bawah puasa fardu, tetapi tidak boleh sebaliknya, yakni mengikutkan puasa fardu di bawah puasa sunah. Oleh karena itu, boleh bagi seorang wanita muslim untuk melaksanakan qada ramadan di bulan syawal dan mencukupi baginya puasa qada ramadan tersebut sebagai puasa sunah enam hari di bulan syawal juga. Ia mendapatkan dua pahala sekaligus, sebab perbuatannya yang melaksanakan qada ramadan di bulan syawal tersebut. Baca Juga : Kapan Seorang Musafir Boleh Sholat Jamak dan Qashar? Walau seperti itu, tetap yang paling sempurna dan utama adalah mengerjakan keduanya secara terpisah, baik itu qada ramadan terlebih dahulu kemudian puasa sunah syawal atau sebaliknya. Walaupun ia telah mendapatkan pahala keduanya, tidak berarti ia telah mendapatkan pahala yang sempurna. Ia hanya mendapatkan pahala puasa ramadan satu bulan dan pahala puasa syawal enam hari saja, ia tidak mendapat pahala puasa setahun penuh seperti yang dijanjikan dalam hadis. Senada dengan ungkapan Al-Imam Ar-Ramli dalam kitab Nihayatul Muhtaj Ila Syarhil Minhaj juz 3 halaman 209: [وَلَوْ صَامَ فِي شَوَّالٍ قَضَاءً أَوْ نَذْرًا أَوْ غَيْرَهُمَا أَوْ فِي نَحْوِ يَوْمِ عَاشُورَاءَ حَصَلَ لَهُ ثَوَابُ تَطَوُّعِهَا كَمَا أَفْتَى بِهِ الْوَالِدُ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى تَبَعًا لِلْبَارِزِيِّ وَالْأَصْفُونِيِّ وَالنَّاشِرِيِّ وَالْفَقِيهِ عَلِيِّ بْنِ صَالِحٍ الْحَضْرَمِيِّ وَغَيْرِهِمْ، لَكِنْ لَا يَحْصُلُ لَهُ الثَّوَابُ الْكَامِلُ الْمُرَتَّبُ عَلَى الْمَطْلُوبِ] اهـ. "Dan jikalau berpuasa wajib di bulan syawal, baik qada ramadan, nazar, atau sejenisnya, atau ia melakukannya di hari asyura, maka ia telah mendapat pahala puasa sunah sekaligus. Sebagaimana yang telah difatwakan ayah kami rahimahullahu ta'ala, mengikut pendapat Al-Barizi, Al-Ushfuni, An-Nasyiri, Al-Faqih Ali bin Shalih Al-Hadrami, dan lainnya, akan tetapi pahala yang sempurna hanya bagi mereka yang mengikuti tuntutan." Tuntutan (atau dalam istilah Al-Imam Ar-Ramli: mathlub) yang dimaksud adalah tuntutan perintah Nabi dalam hadis, yakni "mengikutkan" puasa ramadan dengan puasa enam hari di bulan syawal. Mengikutkan, bukan menggabungkan. Demikian jawaban kami. Wallahu subhanahu wa ta'ala a'lam. Jakarta, 26 Juni 2018 @adhlialqarni Baca Juga : Kisah Habib Jakfar Alkaff Kudus : Menyuruh Beli Mobil Fortuner dengan Uang 400 Ribu

Menggabungkan Niat Puasa Syawal dan Qadho’ Ramadhan, Bolehkan?

Kalam Ulama - Pertanyaan: Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Apakah boleh Menggabungkan Niat Puasa Syawal dan Qadho' Ramadhan, Bolehkan? Mohon jawabannya. Terima kasih. Jawaban: Wa'alaikumussalam Warahmatullah Wabarakatuh. Diriwayatkan oleh Imam...
Kajian al-Hikam (Kalam Ulama). Kajian al-Hikam (9) : Amal dan Buahnya. "Beragamnya jenis amal-amal (yang dilakukan oleh para salik) itu disebabkan turunnya beragam warid (anugerah ilahiyah) pada ahwal-ahwal (kondisi pengalaman spiritualitas para salik)." تَـنَوَّعَتْ أَجْنَاسُ اْلأَعْمَالِ لِـتَـنَوُّعِ وَارِدَاتِ اْلأَحْوَالِ Maqalah diatas menjelaskan bahwa tiap amal yang dilakukan oleh para salik memiliki warid yaitu anugerah ilahiyah yang dirasakan sehingga para salik akan merasakan pengalaman ruhani secara nyata. (Baca juga: Kajian Al-Hikam (8) : Terbukanya Pintu Mengenal Allah) Jadi semua amalan-amalan yang dilakukan oleh para salik seperti dzikir dan riyadhah mujahadah pasti memiliki efek positif secara ruhani yang akan dirasakan oleh para pengamalnya, sehingga menjadi pengalaman ruhani yg nyata dirasakan oleh para salik. Namun demikian, dalam mengamalkan semua amalan niatnya harus semata2 karena Allah dan dilakukan secara istiqomah. Dengan demikian, para salik akan merasakan pengalaman spiritual yaitu warid ilahiyah sebagai buah atas keistiqomahan dan keikhlasan dalam amaliahnya. Semoga Allah senantiasa membimbing kita dalam berjalan menuju perjumpaan-Nya. Oleh : Dr. KH. Ali M Abdillah, MA

Hukum Membuka Aurat Saat Berwudlu, Bolehkah?

Tanya Jawab Islam (Kalam Ulama). Hukum Membuka Aurat Saat Berwudlu, Bolehkah? Hukumnya adalah makruh, seperti yang disampaikan oleh Ulama Madzhab Malikiyah: اﻟﺮاﺑﻌﺔ: ﻟﻢ ﻳﺘﻌﺮﺽ ﻟﻤﻜﺮﻭﻫﺎﺗﻪ...

Ke Arah Mana Imam Menghadap Setelah Salat?

Hadis I Menghadap ke Timur (Berhadapan dengan Jemaah) Sebagian imam dari umat Islam menghadap ke arah jemaah setelah salat (ke timur) dengan dalil hadis: ﻋﻦ ﺳﻤﺮﺓ...

Tanya Jawab #12 : Apakah Boleh Dzikir Suara Keras?

Mengeraskan bacaan dzikir sesudah salat disampaikan oleh Sahabat Nabi bernama Abdullah bin Abbas, beliau berkata: «ﺃﻥ ﺭﻓﻊ اﻟﺼﻮﺕ، ﺑﺎﻟﺬﻛﺮ ﺣﻴﻦ ﻳﻨﺼﺮﻑ اﻟﻨﺎﺱ ﻣﻦ اﻟﻤﻜﺘﻮﺑﺔ ﻛﺎﻥ...