Kajian Islam

Kajian Wanita Sholihah dan Lelaki Sholih #08 : Tujuan menikahi wanita sholehah

Oleh   : Hamzah Alfarisi Assalamu alaikum, Pembaca yang dimulyakan oleh Allah. “Menikah” bukan sekedar atas rasa suka sama suka, namun menikah perlu dipertimbangkan empat aspek yang disabdakan oleh...

Kajian ASWAJA #08 : Ulama Sejagat Membolehkan Tabarruk (Ngalap Berkah) di Kuburan Orang Sholeh

      32.  Al-Imam ash-Shoghoni (wafat 650 H). Beliau adalah termasuk ulama yang getol memberantas bid’ah dan kesyirikan. Tapi, bagaimana perbuatan beliau sendiri ?? Perhatikan, beliau bercerita: “Abu...
KalamUlama.com - Fasubhana man Khoshshohu - Kajian Maulid Diba (07) اللهم صل وسلم وبارك عليه Ya Alloh tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad) فَسُبْحَانَ مَنْ خَصَّهٗ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَشْرَفِ الْمَنَاصِبِ وَالْمَرَاتِبِ Maka Maha suci Alloh yang mengkhususkan Nabi Muhammad SAW dengan kemuliaan pangkat dan martabat أَحْمَدُهٗ عَلىٰ مَا مَنَحَ مِنَ الْمَوَاهِبِ Aku menyanjungkan pujian kepada-Nya, atas segala nikmat anugerah dan pemberian-Nya. وَأَشْهَدُ أَنْ لَآإِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهٗ لاَشَرِيْكَ لَهٗ رَبُّ الْمَشَارِقِ وَالْمَغَارِبْ Dan aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Alloh yang Maha Esa lagi tiada sekutu bagi-Nya, pemilik arah timur dan barat. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهٗ وَرَسُوْلُهُ الْمَبْعُوْثُ إِلٰى سَآئِرِ الْأَعَاجِمِ وَالْأَعَارِبِ Dan aku bersaksi bahwa sesungguhnya penghulu kami Nabi Muhammad itu adalah seorang hamba Alloh dan utusan-Nya yang diutus kepada semua bangsa ‘Ajam dan Arab. صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلىٰ اٰلِهٖ وَأَصْحَابِهٖ أُوْلِى الْمَآَثِرِ وَالْمَنَاقِبِ Semoga rahmat Alloh dan salam-Nya tetap dilimpahkan kepada Nabi dan keluarga serta sahabatnya yang mempunyai perilaku agung dan sebutan nama baik. صَلاَةً وَسَلاَمًا دَآئِمَيْنِ مُتَلاَزِمَيْنِ يَاتِيْ قَآئِلُهُمَايَوْمَ الْقِيَامَةِ غَيْرَ خَآئِبِ Dengan rahmat dan salam yang kekal, keduanya merata kepada para pembacanya yang datang kelak di hari kiamat tanpa merugi. اللهم صل وسلم وبارك عليه Ya Alloh tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad) ------------------------------------------ Keterangan : Salah satu kekhususan Nabi Muhammad SAW adalah membayar hutang setiap muslim yang meninggal dalam keadaan miskin. Diriwayatkan dalam Shohih Bukhori, Rosul SAW bersabda, “Ana awla bil mu’minina min anfusihim”, Aku (Nabi SAW) lebih awla (lebih utama didahulukan) daripada orang mukmin atas diri mereka sendiri. Kok bisa Rosul SAW mengatakan “aku lebih awla daripada orang-orang mukmin atas diri mereka sendiri”. Kenapa? Karena Firman Alloh SWT “Annabiyyu awla bil mu’minina min anfusihim” (QS. Al-Ahzab:6). Nabi SAW itu lebih utama, lebih patut didahulukan dari orang mukmin atas diri mereka sendiri, Kalau tidak kita ikuti sabda Beliau (SAW) yang selanjutnya, ucapan diatas terkesan 'sombong'. Aku (Nabi SAW) yang lebih utama dari orang mukmin atas diri mereka sendiri, tapi lihat ucapan (hadits beliau saw) selanjutnya, “...barangsiapa yang wafat masih meninggalkan hutang dan dia tidak punya uang atau harta untuk membayar hutangnya, aku (Nabi SAW) yang akan menyelesaikan hutangnya”. Setelah terjadinya fatah makkah, Rosul SAW mengatakan, “siapa yang punya hutang, datang padaku kalau tidak bisa bayar hutang”. Berapa banyak orang – orang muslimin yang wafat dan tidak mampu membayar hutangnya, mereka datang kepada Nabi SAW. Rosululloh SAW yang membayar hutang mereka. Subhanalloh! Inilah orang yang paling dermawan dari semua yang dermawan. Al-Imam Ibn Hajar Al-Asqolani di dalam kitabnya Fathul Bari bisyarah Shohih Bukhori menjelaskan, menukil beberapa hadits lainnya bahwa sebelum Fatah Makkah, Rosul SAW tidak mau menyolatkan jenazah yang masih punya hutang. Jadi kalau jenazah seseorang yang wafat, Rosul SAW bertanya, “ini masih punya hutang?”, kemudian dijawab “masih ada”. Maka Rosul SAW tidak mau sholat. Kalau sudah selesai hutangnya, atau ada orang yang bilang “aku yang menanggung”, baru Rosul SAW mau menyolatkannya. Ini bukan karena Rosul SAW benci atau menghina jenazah itu, tapi Rosul SAW tidak mau ada satu jenazah masuk ke dalam kuburnya masih membawa hutang, karena ia akan dihimpit oleh bumi. Demikian indahnya Nabiyyuna Muhammad SAW, tidak rela beliau ada satu jenazah yang masuk ke dalam kubur dihimpit oleh bumi. Ya Hanana bi Muhammad (Betapa Beruntungnya Kami dengan adanya Nabi Muhammad SAW). Allohumma Sholli wa Sallim wa Baarik 'Alaihi wa 'ala aalih. ADAPUN KEKHUSUSAN LAIN DARI PRIBADI AGUNG NABI MUHAMMAD SAW YANG TIDAK UNTUK UMATNYA ADA 4 (EMPAT) PERKARA, DIANTARANYA: 1. Kekhususan Nabi SAW dalam kewajiban, antara lain : Sholat dhuha Sholat witir Berkurban (udl-hiyyah) Siwak Bermusyawarah dalam setiap perkara, namun menurut Imam Syafi'i, ini tidak wajib mencegah kemungkaran yang Beliau lihat secara mutlak, bahkan menurut Imam Ghozali termasuk juga kemungkaran yang beliau tidak lihat. Membayar hutang setiap muslim yang meninggal dalam keadaan miskin. Namun menurut Al-Imam, ini apabila Beliau punya keluasan harta. Menceraikan diantara istri-istri Beliau yang memilih kehidupan dunia dan mempertahankan istri-istri Beliau yang memilih kehidupan akhirat Menasakh (menghapus) kewajiban sholat tahajud bagi Beliau. Roudlotut Tholibin VI / 238 - 241 Cetakan Beirut ----------------- 2. Kekhususan Nabi SAW dalam keharaman, antara lain : Menerima zakat dan sedekah, namun boleh menerima hadiah. Mengetahui tulisan dan lagu, Kanjeng Nabi adalah bergelar Al-Ummy. Beliau juga diharamkan meletakkan pedang-Nya sebelum peperangan usai. Ingin memiliki harta. Memandang bebas sana sini (jelalatan, red). Dan juga Beliau diharamkan untuk menahan (tidak menceraikan) istri yang tidak suka kepada Beliau. Roudlotut Tholib VI / 241 - 244 Cetakan Beirut -------------------- 3. Kekhususan dalam keringanan dan kebolehan, antara lain : Nabi SAW boleh menikah sampai sembilan, atau bahkan lebih, karena Beliau adalah sosok yang adil. Nabi SAW boleh menikah tanpa wali dan saksi. Nabi SAW boleh menikahi istrinya (ijab) dengan lafadl hibah, bukan ketika qobulnya (menjawab wali yang menikahkan) dan juga tanpa mahar. Wanita yang disukai oleh Nabi SAW wajib memenuhi apabila Beliau menginginkan, dan bagi suami dari wanita tersebut wajib menceraikannya apabila wanita itu diinginkan oleh beliau. Namun demikian dalam sejarah tidak pernah terjadi, hal ini semata-mata adalah karena kemuliaan dari akhlaq Beliau SAW. Nabi SAW boleh menikahi wanita yang Beliau suka tanpa sepengetahuan dari wanita itu sendiri dan juga tanpa sepengetahuan walinya. Nabi SAW diperbolehkan puasa wishol (bersambung terus menerus). Nabi SAW diperbolehkan memilih harta rampasan perang sebelum dibagi dan juga khumusul khumus ghonimah dan barang faik (temuan), juga boleh mengambil 4/5 sisanya jika Beliau menginginkan, walaupun demikian Beliau tidak pernah mengambil yang 4/5. Nabi SAW diperbolehkan menghukumi suatu perkara berdasarkan ilmu Beliau dan juga menghukumi dan bersaksi untuk Beliau sendiri dan juga untuk putra-putri Beliau. Nabi SAW juga tidak batal wudlu sebab tidur. Dan lain lain masih banyak lagi. Namun demikian sebagian besar kebolehan ini Beliau SAW tidak melakukannya. (وَمُعْظَمُ هَذِهِ الْمُبَاحَاتِ لَمْ يَفْعَلْهُ) Roudlotut Tholib VI / 244 Cetakan Beirut. -------------------- 4. Keutamaan Nabi Muhammad SAW : Istri-istri Beliau yang telah diceraikan / ditinggal wafat, haram dinikahi oleh orang lain, sekaligus mulianya Istri-istri beliau mengalahkan wanita sedunia, Taubat dan siksa mereka dilipat gandakan, mereka adalah "ummahatul mukminin" Bagi wanita-wanita dilarang bertanya kepada beliau kecuali dari balik hijab / tabir. Beliau SAW bergelar "khotamun nabiyyin" nabi terakhir. Beliau SAW bergelar "sayyidu waladi Adam" tuan dari anak Adam. Beliau SAW adalah nabi pertama yang dibangkitkan dari kubur pada hari kiamat. Beliau SAW adalah nabi yang pertama mengetuk pintu surga. Beliau adalah nabi yang pertama mensyafa'ati dan disyafa'ati. Umat beliau adalah sebaik-baik umat dibandingkan dengan umat nabi lain, umat yang selalu terhindar dari berkumpul dalam kesesatan, umat yang shofnya seperti shofnya para malaikat. Mu'jizat beliau tetap ada dan terjaga, yakni Al-Qur'an. Umat beliau dimuliakan dengan syafa'at istimewa. Beliau SAW diutus untuk seluruh alam. Hati Beliau tidak pernah tidur. Beliau SAW mengetahui orang yang ada di belakang tanpa menoleh. Ibadah Beliau sambil duduk sama dengan ibadah Beliau sambil berdiri nilai pahalanya Tidak diperkenankan meninggikan suara diatas suara Beliau SAW. Haram memanggil Beliau SAW dengan nama beliau. Dilarang memanggil dengan nama kuniyah Beliau SAW, yakni khusus pada zaman Beliau SAW masih hidup, adapun sekarang boleh, misal: Yaa Abal Qosim. Wajib memenuhi undangan/ panggilan Beliau SAW meskipun saat sholat, namun sholatnya tidak batal. Beliau SAW digunakan untuk “ngalap berkah” dan untuk mencari kesembuhan meskipun dengan kencing dan darah Beliau SAW. Orang yang berzina pada masa beliau dihukumi kafir. Semua putri Beliau bernasab kepada Beliau SAW. Beliau SAW diperbolehkan menerima hadiah, dan diharamkan bagi Beliau SAW zakat dan shodaqoh. Beliau SAW diberi keistimewaan mengerti semua bahasa. Beliau SAW ketika wafat dalam keadaan menerima wahyu, begitu juga dalam keadaan sadar / taklif. Beliau SAW tidak pernah gila / junun, begitu juga dengan para nabi lainnya Beliau SAW tidak pernah mimpi basah, karena mimpi basah berasal dari setan. Melihat Beliau SAW dalam mimpi adalah nyata dan benar adanya. Bumi tidak akan memakan jasad Beliau SAW dan juga para nabi lainnya. Berdusta atas nama Beliau SAW secara sengaja adalah dosa besar. Dan lain lain masih banyak lagi. Menceritakan keistimewaan Nabi Muhammad SAW adalah disunnahkan (وَذِكْرُ الْخَصَائِصِ مُسْتَحَبٌّ ), Bahkan disebutkan dalam kitan Roudloh Syaikh Imam Nawawi hukumnya mendekati wajib agar orang-orang awam mengerti keistiwaan keistimewaan Beliau SAW. Roudlotut Tholib VI / - Cetakan Beirut روض الطالب هامش أسنى المطالب للشيخ محمد الرملي ج ٦ ص ٢٣٨ ـ ٢٤٤ مكتبة دار الكتب العلمية بيروت النوع الأول من خصائص النبي الواجبات (وَفِيهِ أَبْوَابٌ) اثْنَا عَشَرَ : (الْأَوَّلُ فِي) بَيَانِ (خَصَائِصِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ) وَإِنَّمَا ذَكَرُوهَا هُنَا ; لِأَنَّهَا فِي النِّكَاحِ أَكْثَرُ مِنْهَا فِي غَيْرِهِ وَالصِّيغَةُ الْمَذْكُورَةُ مُشْعِرَةٌ بِذِكْرِ جَمِيعِ خَصَائِصِهِ إذْ الْجَمْعُ الْمُضَافُ لِمَعْرِفَةٍ مُسْتَغْرِقٌ وَلَيْسَ مُرَادًا لِمَا سَيَأْتِي (وَهِيَ أَنْوَاعٌ أَرْبَعَةٌ: أَحَدُهَا الْوَاجِبَاتُ) وَخَصَّ بِهَا لِزِيَادَةِ الزُّلْفَى وَالدَّرَجَاتِ فَلَنْ يَتَقَرَّبَ الْمُتَقَرِّبُونَ إلَى اللَّهِ تَعَالَى بِمِثْلِ أَدَاءِ مَا افْتَرَضَ عَلَيْهِمْ قَالَ فِي الرَّوْضَةِ. قَالَ الْإِمَامُ: هُنَا قَالَ بَعْضُ عُلَمَائِنَا الْفَرِيضَةُ يَزِيدُ ثَوَابُهَا عَلَى ثَوَابِ النَّافِلَةِ أَيْ الْمُمَاثِلَةِ لَهَا بِسَبْعِينَ دَرَجَةً (وَهِيَ الضُّحَى وَالْوِتْرُ وَالْأُضْحِيَّةَ) لِخَبَرِ [ثَلَاثٌ هُنَّ عَلَيَّ فَرَائِضُ وَلَكُمْ تَطَوُّعٌ النَّحْرُ وَالْوِتْرُ وَرَكْعَتَا الضُّحَى] رَوَاهُ الْبَيْهَقِيُّ وَضَعَّفَهُ وَيُؤْخَذُ مِنْهُ أَنَّ الْوَاجِبَ عَلَيْهِ أَقَلُّ الضُّحَى لَا أَكْثَرُهُ وَقِيَاسُهُ فِي الْوِتْرِ كَذَلِكَ وَاسْتَشْكَلَ وُجُوبَ الثَّلَاثَةِ عَلَيْهِ بِضَعْفِ الْخَبَرِ وَبِجَمْعِ الْعُلَمَاءِ بَيْنَ أَخْبَارِ الضُّحَى الْمُتَعَارِضَةِ فِي سُنِّيَّتِهَا بِأَنَّهُ كَانَ لَا يُدَاوِمُ عَلَيْهَا مَخَافَةَ أَنْ تُفْرَضَ عَلَى أُمَّتِهِ فَيَعْجِزُوا عَنْهَا وَبِأَنَّهُ قَدْ صَحَّ عَنْهُ أَنَّهُ كَانَ يُوتِرُ عَلَى بَعِيرِهِ وَلَوْ كَانَ وَاجِبًا عَلَيْهِ لَامْتَنَعَ ذَلِكَ وَقَدْ يُجَابُ عَنْ الْأَوَّلِ بِاحْتِمَالِ أَنَّهُ اعْتَضَدَ بِغَيْرِهِ وَعَنْ الثَّانِي بِأَنَّ صَلَاةَ الضُّحَى وَاجِبَةٌ عَلَيْهِ فِي الْجُمْلَةِ وَعَنْ الثَّالِثِ بِاحْتِمَالِ أَنَّهُ صَلاهَا عَلَى الرَّاحِلَةِ وَهِيَ وَاقِفَةٌ عَلَى أَنَّ جَوَازَ أَدَائِهَا عَلَى الرَّاحِلَةِ مِنْ خَصَائِصِهِ أَيْضًا (وَالسِّوَاكُ) لِكُلِّ صَلَاةٍ ; لِأَنَّهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمَرَ بِهِ لِكُلِّ صَلَاةٍ رَوَاهُ أَبُو دَاوُد وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَةَ وَغَيْرُهُ (وَالْمُشَاوَرَةُ) لِذَوِي الْأَحْلَامِ فِي الْأَمْرِ قَالَ تَعَالَى {وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ} لَكِنْ نَصَّ الشَّافِعِيُّ عَلَى عَدَمِ وُجُوبِهَا عَلَيْهِ حَكَاهُ الْبَيْهَقِيُّ فِي الْمَعْرِفَةِ عِنْدَ اسْتِئْذَانِ الْبِكْرِ (وَتَغْيِيرُ مُنْكَرٍ رَآهُ) قَالَ الْغَزَالِيُّ وَلَمْ يَعْلَمْ أَوْ يَظُنَّ أَنَّ فَاعِلَهُ يَزِيدُ فِيهِ عِنَادًا (مُطْلَقًا) عَنْ التَّقْيِيدِ بِعَدَمِ الْخَوْفِ (وَمُصَابَرَةُ الْعَدُوِّ وَإِنْ كَثُرَ) وَلَوْ زَادَ عَلَى الضِّعْفِ وَلَوْ مَعَ الْخَوْفِ ; لِأَنَّهُ مَوْعُودٌ بِالْعِصْمَةِ وَالنَّصْرِ (وَقَضَاءُ دَيْنِ مُسْلِمٍ مَاتَ مُعْسِرًا) لِخَبَرِ الصَّحِيحَيْنِ [أَنَا أَوْلَى بِالْمُؤْمِنِينَ مِنْ أَنْفُسِهِمْ فَمَنْ تُوُفِّيَ مِنْهُمْ فَتَرَك دَيْنًا فَعَلَيَّ قَضَاؤُهُ] وَقَيَّدَهُ الْإِمَامُ بِمَا إذَا اتَّسَعَ الْمَالُ. (وَلَا يَجِبُ عَلَى الْإِمَامِ) بَعْدَهُ (قَضَاؤُهُ مِنْ) مَالِ (الْمَصَالِحِ) كَمَا جَزَمَ بِهِ صَاحِبُ الْأَنْوَارِ وَغَيْرُهُ وَقِيلَ يَجِبُ عَلَيْهِ بِشَرْطِ اتِّسَاعِ الْمَالِ وَفَضْلِهِ عَنْ مَصَالِحِ الْأَحْيَاءِ وَالتَّرْجِيحُ مِنْ زِيَادَتِهِ (وَتَخْيِيرُ نِسَائِهِ) بَيْنَ مُفَارَقَتِهِ طَلَبًا لِلدُّنْيَا وَاخْتِيَارِهِ طَلَبًا لِلْآخِرَةِ لِقَوْلِهِ تَعَالَى {يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِك} الْآيَتَيْنِ وَلِئَلا يَكُونَ مُكْرِهًا لَهُنَّ عَلَى الصَّبْرِ عَلَى مَا آثَرَهُ لِنَفْسِهِ مِنْ الْفَقْرِ وَهَذَا لَا يُنَافِي مَا صَحَّ أَنَّهُ تَعَوَّذَ مِنْ الْفَقْرِ ; لِأَنَّهُ فِي الْحَقِيقَةِ إنَّمَا تَعَوَّذَ مِنْ فِتْنَتِهِ كَمَا تَعَوَّذَ مِنْ فِتْنَةِ الْغِنَى أَوْ تَعَوَّذَ مِنْ فَقْرِ الْقَلْبِ بِدَلِيلِ قَوْلِهِ [لَيْسَ الْغِنَى بِكَثْرَةِ الْعَرَضِ وَإِنَّمَا الْغِنَى غِنَى النَّفْسِ] وَلَمَّا خَيَّرَهُنَّ وَاخْتَرْنَهُ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ التَّزَوُّجَ عَلَيْهِنَّ وَالتَّبَدُّلَ بِهِنَّ مُكَافَأَةً لَهُنَّ فَقَالَ {لَا يَحِلُّ لَك النِّسَاءُ مِنْ بَعْدُ} الْآيَةَ ثُمَّ نُسِخَ بِقَوْلِهِ تَعَالَى {إنَّا أَحْلَلْنَا لَك} الْآيَةَ لِتَكُونَ لَهُ الْمِنَّةُ بِتَرْكِ التَّزَوُّجِ عَلَيْهِنَّ ذَكَرَهُ الْأَصْلُ. (وَلَا يُشْتَرَطُ الْجَوَابُ) مِنْهُنَّ لَهُ (فَوْرًا) لِمَا فِي خَبَرِ الصَّحِيحَيْنِ مِنْ أَنَّهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا نَزَلَتْ آيَةُ التَّخْيِيرِ بَدَأَ بِعَائِشَةَ وَقَالَ إنِّي ذَاكِرٌ لَك أَمْرًا فَلَا تُبَادِرِينِي بِالْجَوَابِ حَتَّى تَسْتَأْمِرِي أَبَوَيْك (فَلَوْ اخْتَارَتْهُ) وَاحِدَةٌ مِنْهُنَّ (لَمْ يَحْرُمْ) عَلَيْهِ طَلَاقُهَا كَلَّمَتْهُ (أَوْ كَرِهَتْهُ) بِأَنْ اخْتَارَتْ الدُّنْيَا (تَوَقَّفَتْ الْفُرْقَةُ عَلَى الطَّلَاقِ) فَلَا تَحْصُلُ بِاخْتِيَارِهَا لِقَوْلِهِ تَعَالَى {فَتَعَالَيْنَ أُمَتِّعْكُنَّ وَأُسَرِّحْكُنَّ} (وَهَلْ قَوْلُهَا اخْتَرْت نَفْسِي طَلَاقٌ وَهَلْ لَهُ تَزَوُّجُهَا بَعْدَ الْفِرَاقِ) إذَا لَمْ تَكْرَه تَزَوُّجَهُ (أَوْ) لَهُ (تَخْيِيرُهُنَّ) فِيمَا مَرَّ (قَبْلَ مُشَاوَرَتِهِنَّ) فِي كُلٍّ مِنْ الثَّلَاثَةِ (وَجْهَانِ) أَوْجَهُهُمَا لَا فِي الْأُولَى وَتَعُمُّ فِي الْأَخِيرَتَيْنِ وَذِكْرُهُ الْأَخِيرَةَ مِنْ زِيَادَتِهِ عَلَى الرَّوْضَةِ وَتَعْبِيرُهُ فِي الْأُولَى بِالطَّلَاقِ أَوْلَى مِنْ تَعْبِيرِ أَصْلِهِ بِقَوْلِهِ صَرِيحٌ فِي الْفِرَاقِ (وَنَسَخَ وُجُوبَ التَّهَجُّدِ عَلَيْهِ) كَمَا نَسَخَ وُجُوبَهُ عَلَى غَيْرِهِ وَدَلِيلُ وُجُوبِهِ قَوْله تَعَالَى {وَمِنْ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَك} وَدَلِيلُ النُّسَخِ رَوَاهُ مُسْلِمٌ (لَا) وُجُوبَ (الْوِتْرِ) عَلَيْهِ فَلَمْ يُنْسَخْ وَهَذَا يَقْتَضِي أَنَّ الْوِتْرَ غَيْرُ التَّهَجُّدِ وَهُوَ مَا صَرَّحَ الْأَصْلُ بِتَرْجِيحِهِ هُنَا لَكِنَّهُ رَجَحَ فِيمَا مَرَّ فِي صَلَاةِ التَّطَوُّعِ أَنَّهُ تَهَجَّدَ وَتَقَدَّمَ ثَمَّ الْجَمْعُ بَيْنَ الْكَلَامَيْنِ wAllohu a’lam Disarikan oleh Ahmad Ulul Azmi Sumber: Mau’idzoh hasanah al-Habib Munzir bin Fuad al-Musawa Pustaka Ilmu Sunni Salafiyah - KTB Baca Juga : Kajian Maulid Diba #08 Awwalu Maa Nastaftihu

Fasubhana man Khoshshohu – Kajian Maulid Diba dan Terjemahnya (07)

KalamUlama.com - Fasubhana man Khoshshohu - Kajian Maulid Diba (07) اللهم صل وسلم وبارك عليه Ya Alloh tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad) فَسُبْحَانَ...

Kajian Fiqih Manhaji #02 “Macam-Macam Hukuman dalam Syariat Islam”

Oleh: Zuhal Qobili Dalam pembahasan sebelumnya kita telah mengetahui definisi jarimah dan jinayah dalam Islam serta macam-macamnya. Maka sesuai dengan skema, pembahasan kali ini adalah mengenai “Macam-Macam Hukuman...

Kajian Kifayatul Atqiya’ #06: Pengertian dan Kedudukan Taqwa dalam Tasawwuf

Oleh : Ahmad Hanafi Seorang salik atau pengembara pencari jalan meraih Wushul ilallah,selayaknya senantiasa melakukan hal-hal baik, kebaikan dunia, mapun kebaikan akherat. Kebaikan-kebaikan tersebut tentunya manusia tidak...

Kajian I’anatun Nisa’ #02: Pengertian dan Dasar Haid

Haid dalam segi bahasa artinya mengalir. Dalam kitab Fathul Qorib halaman 10 dijelaskan bahwa haid adalah darah yang keluar dari seorang wanita pada usia haid, yaitu...
Adab Istri Menjadikan Wanita Sholehah" (Lanjutan) - Kajian Wanita Sholihah dan Lelaki Sholih #07: Pertanyaan : Apa saja adab/tatakrama lain (selain

Adab Istri Menjadikan Wanita Sholehah” (Lanjutan)

kalamulama.com - Adab Istri Menjadikan Wanita Sholehah" (Lanjutan) - Kajian Wanita Sholihah dan Lelaki Sholih #07. Pertanyaan : Apa saja adab/tatakrama lain (selain pembahasan kemarin)...

Kajian ASWAJA #07 : Ulama Sejagat Membolehkan Tabarruk (Ngalap Berkah) di Kuburan Orang Sholeh

31. Al-Imam an-Nawawi (wafat 676 H). Beliau adalah seorang ulama yang sudah tidak diragukan lagi keimamannya. Beliau telah mencapai derajat Hujjatul Islam,...

Kajian Safinah Najah #07: “Tafsir Sholawat dan Sejarah Nama Muhammad”

 Oleh: Roby Mohamad بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ * وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَى سَيِّدِنَا مُـحَمَّدٍ خَاتَمِ النَّبِـيِّـيْنَ * “Bismillahir...
KalamUlama.com - Maulid Diba #06: Lirik Sholatullahima lahat Kawakib & Tsumma Arudduhu اللهم صل وسلم وبارك عليه Ya Alloh tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad) ثُمَّ أَرُدُّهٗ مِنَ الْعَرْشِ. قَبْلَ أَنْ يَّبْرُدَ الْفَرْشُ. وَقَدْ نَالَ جَمِيْعَ الْمَاٰرِبِ. فَإِذَا شُرِّفَتْ طُرْبَةَ طَيْبَةَ مِنْهُ بِأَشْرَفِ قَالَبٍ. سَعَتْ إِلَيْهِ أَرْوَاحُ الْمُحِبِّيْنَ عَلىٰ الْأَقْدَامِ وَالنَّجَآئِبِ Kemudian Aku kembalikan dia dari ‘Arsy, dingin alas tidurnya benar-benar telah memperoleh menjadi tujuannya. ketika tanah suci Makkah dimuliakan karena sebab kemuliaan Nabi yang merubahnya. Terbentang keleluasaan untuk tujuan ke Makkah bagi jiwa-jiwa yang mencintainya, baik yang berjalan kaki maupun yang berkendaraan. .******************************. اللهم صل وسلم وبارك عليه Ya Alloh tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad) صَلاَةُ اللهِ مَالاَحَــــــتْ كَوَاكِبْ # عَلىٰ احْمَدْ خَيْرِ مَنْ رَّكِبَ النَّجَآئِبْ Selagi bintang masih bercahaya, semoga rahmat Alloh tercurah. Kepada Nabi Muhammad sebaik-baiknya pengendara unta. حَدٰى حَادِى السُّرٰى بِاسْمِ الْحَبَائِبْ # فَهَزَّالشُّكْرُاَعْـــــــــطَافَ الرَّكَائِبْ Selama pengiring unta menyanyikan lagu menyebut nama kekasih terindu. Unta mengangguk-angguk menari gembira terbawa irama lagu penunggangnya اَلَمْ تَرَهَا وَقَدْ مَــــدَّتْ حُـــــطَاهَا # وَسَالَتْ مِنْ مَّدَامِعِـــــهَا سَحَآئِبْ Tidakkah engkau lihat, semakin cepat langkah unta? Bercucuran deras dari matanya air mata bagaikan awan tiba. وَمَالَتْ لِلْـــــحِمٰى طَرَبًا وَحَنَّتْ # إِلٰى تِلْكَ الْمَعَالِمِ وَ اْلمَــــــــلاَعِبْ Semakin condong langkah untuk kegembiraan merindukan Menuju kandang gembalaan pengembaraannya. فَدَعْ جَذْبَ الزِّمَامِ وَلَا تَسُــــقْهَا # فَقَائِدُ شَــــــوْقِهَا لِلْــــحَيِّ جَاذِبْ Biarkan, jangan kau tarik kendali dan penggiringnya. Maka penggembala merasa kesepian merindukan Nabi kemudian menariknya. فَهِمْ طَــــــرَبًا كَمَا هَــــامَــــتْ وَاِلاَّ # فَإِنَّكَ فِى طَـــرِيقِ الْحُـــبِّ كَاذِبْ Tunjukkanlah rasa cintamu sebagaimana cintanya unta dan jikalau tidak, Maka jalan cintamu pada nabi adalah dusta. اَمَّا هٰذَا الْعَقِيْــــــــقُ بَدَا وَهٰذِيْ # قِبَابُ الْحَيِّ لاَحَتْ وَالْمَــضَارِبْ Perhatikan, kota Aqiq telah nampak dan inilah Qubah Nabi, gemerlapan cahayanya menyilaukan وَتِلْكَ الْقُبَّةُ الْخَـــــــــــضْرَا وَفِيْهَا # نَبِـــــيٌّ نُوْرُهٗ يَجْـــلُوْ الْغَـــــــيَاهِبْ Itulah qubah hijau dan nabi bermakam di dalamnya. Seorang Nabi yang nur-nya menerangi kegelapan. وَقَــــدْ صَحَّ الرِّضَى وَدَنَا التَّلَاقِي # وَقَدْجَاءَ الْهَنَا مِنْ كُلِّ جَـــــــانِبْ Dan sungguh jelas keridhoan Alloh, dan pertemuan pun telah dekat Dan sungguh telah datang kegembiraan dari segala penjuru فَقُلْ لِّلنَّفْسِ دُوْنَكِ وَالتَّمَــــــــلِّى # فَمَادُوْنَ الْحَبِيْبِ الْيَوْمَ حَــــاجِبْ Maka bisikkan ke dalam hati, tiada seorang pun kucondongkan rasa cinta. Maka tiada satupun hari ini kepada kekasih, penghalangnya تَمَلَّى بِالْحَبِيْبِ بِكُلِّ قَصْــــــــــدٍ # فَقَدْحَصَلَ الْهَنَا وَالضِـــــدُّ غَائِبْ Condongkanlah rasa cinta kepada kekasih di segala tujuan, Maka sungguh memperoleh kesenangan dan lenyaplah kedukaan. نَبِيُّ اللهِ خَيْرُ الْخَلْقِ جَمْـــــــــــعَا # لَهٗ أَعْلَى الْمَنَاصِــــبِ وَالْمَــــرَاتِبْ Nabi Alloh sebaik-baik seluruh makhluk. Baginya keluhuran pangkat dan martabat tertinggi. لَهُ الْجَاهُ الرَّفِيْــــعُ لَهُ الْمَعَــــــــالِى # لَهُ الشَّرَفُ الْمَــؤَبَّدُ وَالْمَنَـــــاقِبْ Baginya ketinggian kedudukan, baginya segala keluhuran. Kemuliaannya diabadikan dan menjadi kenangan. فَـــــــــلَوْ أَنَّا سَعَيْنَــا كُلَّ يَــــــوْمٍ # عَلىٰ اْلاَحْدَاقِ لاَفَوْقَ النَّجَــــائِبْ Maka seandainya kami menuju tempat, berjalan setiap hari Di atas pandangan, bukan di punggung-punggung unta. وَلَوْ أَنَّا عَمِلْـــــنَا كُلَّ حِــــــــــيْنٍ # لِأَحْمَـــــدَ مَوْلِداً قَــدْ كَانَ وَاجِبْ Dan seandainya kami beramal setiap saat Pada peringatan kelahiran Ahmad, maka sungguh hukumnya wajib. عَلَيْــــهِ مِنَ الْمُــــهَيْـمِنِ كُلَّ وَقْتٍ # صَلاَةٌ مَّا بَدَا نُـــــوْرُ الْكَـــوَاكِبْ Setiap waktu kumohonkan untuknya dari Alloh. Rahmat selama bintang-bintang masih bercahaya. تَعُــــــــمُّ اْلاٰلَ وَالْأَصْحَــــابَ طُرًّا # جَمِـــــــــــــيْعَهُمْ وَعِتْرَتَهُ الْأَطَايِبْ Kepada keluarga dan para sahabat semuanya. Serta semua keturunannya yang baik-baik lagi mulia. اللهم صل وسلم وبارك عليه Ya Alloh tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan kepadanya (Nabi Muhammad) ============================= Keterangan : Diriwayatkan di dalam tafsir Imam At-Thobary ‘alaihi rohmatulloh bahwa ketika salah seorang sahabat dari kalangan baduwi (orang dusun) mendengar rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam membaca surat al-Insan sampai ayat terakhir. Surat ini lebih banyak menceritakan tentang kenikmatan dan keindahan surga. Maka berkatalah seorang baduwi itu kepada Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam: “Wahai Rosululloh, apakah mataku ini akan memandangmu kelak di surga?, engkau sudah menceritakan keindahan surga tapi apakah mataku ini akan memandangmu disana, keindahan surga tidak aku pedulikan karena jika aku tidak memandang wajahmu maka percuma aku masuk ke dalam surga” Karena cintanya kepada nabi Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam, maka Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam terdiam, dan ia pun mengulang pertanyaannya: “Wahai Rosululloh, apakah mataku akan memandangmu di surga?” maka Rosululloh berkata: “ya, kau akan melihat aku kelak di surga”, maka orang baduwi itu terjatuh pingsan karena cinta dan tangisnya, gembira karena telah dijanjikan oleh sang nabi untuk berjumpa dengan nabi Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam, dan melihat wajah beliau shollallohu ‘alaihi wasallam. Demikian cintanya kepada nabi Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam, hingga ketika orang ini wafat, Rosul SAW pun memanjakannya, Rosul SAW yang menurunkan jenazahnya ke dalam kubur, lalu Rosul SAW memangkunya, sesaat kemudian beliau SAW membaca ayat: إِنَّ هَذَا كَانَ لَكُمْ جَزَاءً وَكَانَ سَعْيُكُمْ مَشْكُوْرًا ( الإنسان : 22 ) “Sesungguhnya ini adalah balasan untukmu, dan usahamu adalah disyukuri (diberi balasan)” ( Al-Insan:22) Maka sayyidina Abdulloh bin Umar berkata: “Wahai Rosululloh, siapa orang ini? Dia bukanlah orang yang menonjol diantara para sahabat sehingga kau membacakan ayat ini dan kau sangat memanjakan dia, apa yang dia lakukan? Perjelas wahai Rosul”, maka Rosul SAW berkata: “Demi Dzat yang jiwaku berada dalam genggaman-Nya (Alloh), sungguh orang itu saat ini sedang diberdirikan di hadapan Alloh subhanahu wa ta’ala dan Alloh berkata: “Aku akan mensucikan dan menyinari wajahmu” Kenapa? Karena cintanya kepada sayyidina Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam. Demikian dengan hewan-hewan, mereka pun mencintai Rosululloh SAW, sebagaimana yang telah disampaikan oleh al-Habib Salim bin Umar al-Hamid bagaimana Syeikh Abdurrahman Ad-Dibaa’i menjelaskan riwayat hamba-hamba yang cinta kepada Rosul shollallohu ‘alaihi wasallam, maka ketika onta-onta mendekati Madinah al-Munawwaroh, berkata al-Imam Abdurrahman Ad-Dibaa’i: “Jangan kau pegangi onta yang sedang mengarah ke Madinah, karena onta itu bergegas dengan kencang dan jangan tahan kekencangannya karena yang mengendalikannya adalah rindunya kepada sayyidina Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam”. Semua onta ketika memasuki Madinah al-Munawwaroh, onta-onta itu pun mengalirkan air mata hingga saat ini, kenapa? Karena mengetahui bahwa itu adalah kota sayyidina Muhammad, apakah hewan mengenal beliau SAW? Ya, hewan mengenal beliau, tumbuhan mengenal beliau, bebatuan mengenal beliau, langit dan bumi semuanya mengenal beliau, sebagaimana sabda nabi Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam diriwayatkan dalam Shohih al-Bukhori : ‏ ‏إِنَّ اللهَ إِذَا أَحَبَّ عَبْدًا دَعَا ‏جِبْرِيْلَ ‏فَقَالَ إِنِّيْ أُحِبُّ فُلَانًا فَأَحِبَّهُ فَيُحِبُّهُ جِبْرِيْلُ ‏‏ثُمَّ يُنَادِيْ فِي السَّمَاءِ فَيَقُوْلُ إِنَّ اللهَ يُحِبُّ فُلّانًا فَأَحِبُّوْهُ فَيُحِبُّهُ أَهْلُ السَّمَاءِ “Sesungguhnya apabila Alloh mencintai seorang hamba, maka Dia akan memanggil Jibril dan berkata: Sesungguhnya Aku mencintai fulan maka cintailah dia! Jibril pun mencintainya. Kemudian dia menyeru para penghuni langit: Sesungguhnya Alloh mencintai fulan, maka cintailah dia! Para penghuni langitpun mencintainya” Maka orang yang paling dicintai Alloh adalah sayyidina Muhammad (saw). Diriwayatkan dalam siroh (kitab sejarah nabi saw), ketika seekor onta besar yang mengamuk di Madinah al-Munawaroh, tentunya jika binatang mengamuk maka ia akan beringas, mulutnya akan berbusa karena marah, sehingga onta itu pun dijerat dalam suatu kandang, dilaporkan bahwa onta besar di Madinah mengamuk, maka sampailah kabar tersebut kepada Rosululloh. Maka Rosululloh berkata: “Tunjukkan aku pada onta itu, maka sahabat berkata: “onta itu dijerat dalam kandang ini wahai Rosululloh”, Rosululloh berkata: “Bukalah pintunya”, maka sahabat pun berkata: “ wahai Rosululloh, onta itu sedang mengamuk dan beringas, nanti ia akan melukaimu”, Rosululloh berkata: “Bukakan pintunya!” Semua hewan dan tumbuhan dan semua makhluk Alloh mengenal Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam. Ketika pintu kandang dibukakan, onta yang berada jauh dari pintu itu kelihatan sedang beringas, merah matanya, dan berbusa mulutnya, tetapi ketika melihat wajah nabi Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam, ia pun tertunduk-tunduk lari mendekat mencium kaki Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam, melihat wajah sayyidina Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam, wajah makhluk yang paling indah dari semua makhluk ciptaan Alloh, orang yang paling ramah dan tenang, onta itu pun tahu bahwa inilah pimpinan seluruh manusia, orang yang paling dicintai Alloh. Kita bisa bayangkan seekor binatang yang sedang mengamuk, mungkin disini kita jarang melihat onta, jika kita melihat kuda atau kerbau yang mengamuk saja tentunya kita akan risau, padahal onta jika berdiri tingginya dua kali lebih tinggi dari kerbau, bayangkan saja jika mengamuk maka seperti apa buasnya, dalam keadaan seperti itu ia berlari tertunduk-tunduk mendekat menciumi kaki Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam, hilang marahnya ketika memandang wajah sayyidina Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam. Inilah semulia-mulia idola kita, maka jangan memilih idola yang lain, apalagi orang yang tidak pernah sujud kepada Alloh, apabila kita menjadikannya idola, maka itu akan menjadikan musibah kelak di hari kiamat, di dalam Atsar sahabat dijelaskan bahwa: “Walaupun seorang hamba beribadah ratusan tahun di hadapan Ka’bah, tetap ia tidak akan dikumpulkan kecuali bersama dengan orang yang ia cintai”. Ucapan ini diperkuat dengan riwayat Shohih al-Bukhori dan Shohih Muslim: اَلْمَرْءُ مَعَ مَنْ أَحَبَّ “ Seseorang bersama dengan orang yang dicintainya” Jika ada yang berkata “seorang seperti aku ini belum pantas cinta kepada Rosululloh”, kalau belum pantas mencintai Rosul, maka tidak terpilih menjadi ummatnya Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam. Semua ummat Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam sudah dihalalkan oleh Alloh untuk mencintai nabi Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam, bahkan mereka yang masuk Islam pun karena mengenal dan mencintai Nabi Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam. Semoga kita semua tetap menjadikan sayyidina Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam sebagai idola, hingga kita wafat dan dibangkitkan dalam kelompok orang-orang yang cinta pada beliau (saw) sebagaimana dalam sabdanya: “Seseorang bersama dengan orang yang dicintainya”. Wallohua’lam. Disarikan oleh Ahmad Ulul Azmi Narasumber: Al-Habib Munzir bin Fuad al-Musawa pada Jalsatul Itsnain Majelis Rasulullah SAW, Senin 01 Maret 2010.

Lirik Sholatullahima lahat Kawakib & Tsumma Arudduhu

KalamUlama.com - Maulid Diba #06: Lirik Sholatullahima lahat Kawakib & Tsumma Arudduhu اللهم صل وسلم وبارك عليه Ya Alloh tetapkanlah limpahan rahmat dan salam serta keberkahan...