Amalan Hari Jum'at dan Berbagai Faedahnya

KalamUlama.com – Berikut 7 Amalan Hari Jum’at dan Berbagai Faedahnya yang perlu kita ketahui sesuai dengan dalil Al-Qur’an dan Hadist.

1. Membaca “Yâ Muhaimin” (wahai Dzat yang Maha Mengawal) 100 kali setelah mandi sunat di hari jumat, maka Allah akan mengaruniakan kehormatan dan kemuliaan.

Dalil: – QS. Al-A’râf: 180

وَلِلَّهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ فَادْعُوهُ بِهَا ۖ وَذَرُوا الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِي أَسْمَائِهِ ۚ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ.

“Dan Allah memiliki Asma’ul-Husna (nama-nama yang terbaik), maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebutnya Asma’ul-Husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyalahartikan nama-nama-Nya. Mereka kelak akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.”

– HR. Az-Zîla`î dalam Takhrîj Al-Kasysyâf (3/220) dengan sanad yang shahih.

منْ شَغلهُ ذِكري عن مَسألَتي أعطيتُه أفضَلَ ما أُعطِي السّائلينَ.

“Barangsiapa yang sibuk berzikir kepada-Ku hingga luput berdoa kepada-Ku, maka Aku akan berikan yang lebih baik dari apa yang dipinta oleh orang-orang yang berdoa.”

2. Membaca surat Al-Qadr 7 kali di antara dua azan jumat, niscaya Allah akan melunasi hutangnya.

Dalil: – Riwayat Ibnul `Arrâq Al-Kinnânî (wafat 963 H) dalam Tanzîhusysyarî`ah (1/303) dengan sanad yang diperbincangkan, akan tetapi tak mengapa dalam fadhâil dan mujarrabat.

كان رَجُلٌ يجِئُ إلى أبي بَكْرٍ وعُمَرَ وعُثْمَانَ يَشْكُو إليهمْ هَمًّا أَوْ غَمًّا أَوْ ضِيقَ صَدْرٍ أَوْ كَثْرَةَ دَيْنٍ إِلا قَالُوا لَهُ عليك بِقِرَاءَةِ إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ في لَيْلَةِ القَدْرِ.

“Seorang lelaki telah datang ke Abû Bakar, `Umar, dan `Utsmân mengadukan kecemasan, ketakutan, perasaan sempit, atau hutang yang banyak, mereka berkata: Hendaknya engkau membaca surat Al-Qadr.”

– HR. Imam At-Tirmidzi dalam Sunan nomor 212 dari Sayyidina Anas bin Malik.

لا يُرَدُ الدُّعاءُ بين الأذانِ والإقامةِ.

“Tidak ditolak doa di antara azan dan ikamah.”

– HR. Imam At-Tirmidzi dalam Sunan nomor 2926 dari Sayyidina Abu Sa`id Al-Khudrî.

من شغلَهُ القرآنُ عن ذكري ومسألتي أعطيتُهُ أفضلَ ما أُعْطِي السائلينَ.

“Barangsiapa yang sibuk dengan Alquran hingga luput berzikir dan berdoa kepadaku, niscaya Aku akan berikan yang lebih baik dari apa yang dipinta oleh orang-orang yang meminta.”

3. Membaca “Yâ Bâthin” (wahai Dzan yang Maha Batin) 33 kali selepas salat jumat, niscaya Allah akan menjadikannya sebagai ahli batin. Dalilnya sama dengan dalil faedah pertama.

4. Membaca Al-Fatihah, Al-Ikhlas, Al-Falaq, dan An-Nas masing-masing 7 kali, niscaya Allah akan menjaga hingga jumat berikutnya.

Dalil ada pada HR. Ibnu Sunnî dalam `Amalul Yaum Wa Lailah nomor 375 dari Sayyidah `Âisyah dengan sanad lemah, hanya saja tak mengapa dalam fadhâil.

من قرأ بعد صلاة الجمعة {قل هو الله أحد} و{قل أعوذ برب الفلق} و{قل أعوذ برب الناس} سبع مرات أعاذه الله عز وجل بها من السوء إلى الجمعة الأخرى.

“Barangsiapa membaca setelah salat Jumat Al-Ikhlas, Al-Falaq, dan An-Nas masing-masing tujuh kali, niscaya Allah SWT akan melindungi ia dari keburukan hingga jumat berikutnya.”

5. Membaca doa “Allâhummakfinî Bihalâlika `An Harâmik Waghninî Bifadhlika `Amman Siwâk” selepas salat Jumat 100 kali. Tidak lewat hari Jumat kecuali Allah telah luaskan rezekinya.

Dalil ada pada HR. Imam At-Tirmidzi dalam Sunan nomor 3563 dari Imam `Ali bin Abî Thâlib `alaihissalâm.

ألا أُعَلِّمُكَ كلماتٍ علَّمَنِيهِنَّ رسولُ اللهِ ﷺ لو كانَ عليكَ مثلَ جبلِ صِيرٍ دَيْنًا أدّاهُ اللهُ عنكَ قال قلْ اللهمَّ اكفِنِي بحلالِكَ عن حرامِكَ وأغْنِنِي بفَضْلِكَ عمَّن سواكَ.

“Bukankah aku telah mengajarkanmu kalimat-kalimat yang dengannya aku diajarkan oleh Rasulullah SAW. Jika engkau ada hutang sebesar gunung, niscaya Allah akan melunaskannya untukmu.” Kemudian beliau berkata dengan doa di atas.

6. Membaca “Yâ Ghaniyu Yâ Mughnî” 40 kali saat khatib sudah mulai berdoa untuk kaum muslimin dan muslimat. Setiap sepuluh kali, diselingi “aghninî”. Niscaya Allah akan meluaskan rezekinya. Dalilnya sama dengan faedah pertama.

7. Membaca selawat ummî 80 kali selepas Ashar hingga matahari terbenam di hari jumat.

Dalil ada pada HR. Al-Khatîb dalam Tarîkh Baghdâd (13/489) dari Sayyidina Anas bin Mâlik dan dihasankan oleh Al-`Irâqî.

من صلّى عليَّ يومَ الجمعةِ ثمانين مرَّةً غفر اللهُ له ذنوبَ ثمانين سنةً. قيل: يا رسولَ اللهِ ! كيف الصَّلاةُ عليك؟ قال: تقولُ: اللَّهمَّ صَلِّ على محمَّدٍ عبدِك ونبيِّك ورسولِك، النَّبيِّ الأمِّيِّ، وتعقِدُ واحدةً.

“Barangsiapa yang berselawat padaku hari Jumat 80 kali, maka Allah akan ampuni dosanya 80 tahun.” Ditanya, “Bagaimana selawat kepadamu wahai Rasulullah?” Beliau bersabda dengan selawat ummî.

Amalan Hari Jum’at disarikan dari Sayyidi Muhammad Ali Yamani (Mekah) dari Habib Zain bin Smith dan Habib Salim Asy-Syathri. Saya hanya menerjemah secara bebas dan melengkapi dengan dalil-dalil Amalan Hari Jum’at.

Baca Juga : Keutamaan Hari Jumat yang Harus Kalian Tau

Tanger, 6 September 2019
Adhli Al-Qarni

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here